Thursday, 11 Rajab 1444 / 02 February 2023

Migran Mesir Diizinkan Berlabuh di Italia Usai Tertahan 10 Hari di Laut

Sabtu 27 Aug 2022 06:07 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Ani Nursalikah

Para migran yang sebagian besar pria Mesir bertepuk tangan usai diberitahu diizinkan turun di Pelabuhan Messina, Sisilia, Italia, 26 Agustus 2022. Mereka telah berada di kapal penyelamat Open Arms Uno selama 10 hari di laut. Migran Mesir Diizinkan Berlabuh di Italia Usai Tertahan 10 Hari di Laut

Para migran yang sebagian besar pria Mesir bertepuk tangan usai diberitahu diizinkan turun di Pelabuhan Messina, Sisilia, Italia, 26 Agustus 2022. Mereka telah berada di kapal penyelamat Open Arms Uno selama 10 hari di laut. Migran Mesir Diizinkan Berlabuh di Italia Usai Tertahan 10 Hari di Laut

Foto: REUTERS/Juan Medina
Badan amal Spanyol Open Arms pada 17 Agustus menyelamatkan 101 migran.

REPUBLIKA.CO.ID, SISILIA -- Para migran di atas kapal penyelamat Open Arms Uno bersorak, memeluk anggota kru, dan menari dengan gembira pada Jumat (27/8/2022). Mereka diberitahu akan diizinkan untuk turun di pelabuhan Messina Italia. 

Mereka telah menghabiskan setidaknya 10 hari di laut. "Saya sangat senang karena akhirnya saya bisa melihat saudara laki-laki saya. Sungguh luar biasa," ujar Salah berusia 23 tahun yang menjadi salah satu dari 99 migran di dalam perahu itu.

Baca Juga

Badan amal Spanyol Open Arms pada 17 Agustus menyelamatkan 101 migran, kebanyakan pria Mesir, di sebuah perahu kayu reyot di lepas pantai Tunisia. Mereka telah terombang-ambing setidaknya selama satu hari.

Seorang pria yang membutuhkan perhatian medis mendesak diizinkan turun di Italia bersama rekannya. Namun, sisanya diberitahu untuk tetap berada di atas kapal penyelamat sementara kapal itu meminta izin berlabuh.

 

Secara resmi organisasi amal itu telah meminta berlabuh di pelabuhan dari otoritas Italia seminggu yang lalu. Koordinator pencarian dan penyelamatan David Llado mengatakan pada Kamis (26/8/2022), bahwa penantian panjang telah menyebabkan ketegangan ketika keputusasaan para migran meningkat.

Open Arms yang sebagian besar didanai oleh kontribusi swasta kecil telah menyelamatkan ribuan migran di laut sejak mulai beroperasi pada 2015. Namun, mereka perlu memiliki izin untuk membawa migran yang diselamatkan berlabuh di daratan. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA