Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Ini “Senjata” Andalan BMKG Hadapi Ancaman Krisis Pangan

Sabtu 20 Aug 2022 06:07 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Gita Amanda

Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Dwikorita Karnawati dalam acara Seremonial Perdana Sekolah Lapang Iklim (SLI) Operasional di Desa Kalimanggis, Temanggung, Jawa Tengah, (ilustrasi).

Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Dwikorita Karnawati dalam acara Seremonial Perdana Sekolah Lapang Iklim (SLI) Operasional di Desa Kalimanggis, Temanggung, Jawa Tengah, (ilustrasi).

Foto: Dok. Bmkg
SLI menjadi senjata andalan BMKG dalam upaya memperkuat ketahahan pangan nasional

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) terus menggencarkan Sekolah Lapang Iklim (SLI) sebagai upaya menghadapi krisis pangan akibat ketidakpastian global. Langkah ini sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo untuk terus memperkuat ketahanan pangan dalam negeri.

“SLI menjadi senjata andalan BMKG dalam upaya memperkuat ketahahan pangan nasional,” ungkap Kepala BMKG Dwikorita Karnawati dalam keterangan tertulis, Sabtu (20/8/2022).

Dengan SLI, sambung Dwikorta, BMKG berupaya membantu petani memahami informasi iklim. Terlebih, pertanian merupakan kegiatan yang dilakukan di tempat terbuka, sehingga sangat berkaitan dengan cuaca dan iklim.

Menurut Dwikorta, bila petani tidak dibekali informasi iklim maka tingkat kegagalan tinggi dan berdampak pada ketahanan pangan nasional. "Dalam perjalanannya, tidak hanya pertanian padi yang menjadi sasarannya, namun juga ada sektor lain seperti hortikultura dan tanaman keras,” ujarnya.

Pada Maret hingga Juli 2022 lalu, BMKG telah sukses melaksanakan kegiatan SLI Operasional di Dusun Marongan, Desa Sukomakmur, Kecamatan Kajoran, Kabupaten Magelang dengan komoditas yang ditanam adalah sayuran onclang (daun bawang). Diketahui, hasil dari pengubinan komoditas sayuran onclang (daun bawang) menghasilkan sebanyak 61, 76 ton per hektar dengan usia tanaman sekitar 90 – 100 hari.

Hasil tersebut, kata dia, lebih baik dan maksimal bila dibandingkan dengan hasil panen normal dalam kondisi cuaca/iklim terdampak anomali iklim La Nina dengan intensitas lemah dengan melihat mulai tanam pada akhir bulan Maret (30 Maret 2022) panen (periode masuk musim kemarau yang cenderung basah).

Sedangkan, pada bulan Agustus 2022 ini, lanjut Dwikorita, BMKG menyasar petani tembakau di dua lokasi yaitu di Desa Pacekelan, Desa Pacekelan, Kecamatan Purworejo, Kabupaten Purworejo dan di Desa Wonosari, Kecamatan Kubu, Kabupaten Temanggung. Dengan materi yang akan diberikan di antaranya, pemahaman unsur cuaca dan iklim dan pengenalan alat ukur cuaca dan iklim, pengendali iklim dan proses pembentukan hujan dan simulasinya, pemahaman informasi prakiraan iklim dan musim dan penyimpangan iklim, dan iklim ekstrem perubahan iklim.

“SLI dilaksanakan di seluruh Indonesia. Setiap tahun ada di 60 lokasi, dan SLI terbukti menaikkan produktivitas pangan, secara nasional meningkatkan produktivitas 20-30 persen,” ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA