Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Hujan Besar Disertai Banjir, Jaringan Telekomunikasi Pakistan Padam

Sabtu 20 Aug 2022 01:15 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Warga di Hyderabad Pakistan berjalan melewati banjir akibat hujan deras. Hujan deras Monsun hingga kini telah merenggut 300 nyawa di Hyderabad, Pakistan

Warga di Hyderabad Pakistan berjalan melewati banjir akibat hujan deras. Hujan deras Monsun hingga kini telah merenggut 300 nyawa di Hyderabad, Pakistan

Foto: EPA/NADEEM KHAWAR
PTCL menyebut jaringan telekomunikasi yang mati termasuk seluler dan internet

REPUBLIKA.CO.ID, ISLAMABAD -- Koneksi sebagian besar operator telekomunikasi Pakistan di beberapa daerah padam, termasuk di pusat-pusat kota besar. Salah satu perusahaan melaporkan pemadaman disebabkan banjir yang dipicu hujan deras.

Regulator telekomunikasi mengatakan sedang menyelidiki pemadaman ini. Pakistan Telecommunication Company Ltd (PTCL) mengatakan jaringan serat optik mereka mengalami gangguan dan pengguna di wilayah utara dan tengah mengalami pemadaman.

"Karena hujan lebat dan banjir, jaringan serat optik PTCL mengalami gangguan teknis," kata perusahaan milik pemerintah Pakistan itu, Jumat (19/8). Masalah PTCL berdampak pada penyedia layanan lain, termasuk data seluler.

Telenor Pakistan dari Telenor yang berpusat di Norwegia, mengatakan jaringan internet mereka mati. Karena masalah jaringan pada penyedia layanan internet.

Di media sosial pengguna penyedia layanan telekomunikasi lainnya juga mengeluhkan masalah yang sama. Tapi perusahaan lain belum mengeluarkan pernyataan mengenai masalah ini.

Matinya jaringan internet dilaporkan di Ibukota Islamabad, dan Kota Lahore, kota terbesar kedua di Pakistan. Pengguna broadband jaringan tetap dan jaringan seluler melaporkan tidak ada konektivitas.

Tapi sejumlah pengguna mengatakan penyedia layanan telekomunikasi terbesar di Pakistan, Jazz yang dimiliki perusahaan Belanda, Veon, baik-baik saja.

"Jaringan Jazz pada umumnya tidak terpengaruh karena kuatnya arsitektur dan multilapisnya perlindungan kami untuk memberikan pengalaman yang konsisten pada pengguna kami," kata kepala komunikasi eksternal Jazz Khayyam Siddiqi.

Ia mengatakan lalu lintas data perusahaannya naik setelah beberapa penyedia jaringan lainnya padam. Pakistan yang dihuni 220 juta orang itu memiliki penggunaan internet yang besar.

Otoritas Telekomunikasi Pakistan mengatakan terdapat 116 juta pengguna 3G dan 4G dan 119 juta pelanggan broadband.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA