Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Epidemiolog: Edukasi Penting untuk Tingkatkan Cakupan Vaksinasi Covid-19

Jumat 19 Aug 2022 14:34 WIB

Red: Nora Azizah

Epidemiolog akui saat ini cukup sulit untuk meningkatkan vaksinasi.

Epidemiolog akui saat ini cukup sulit untuk meningkatkan vaksinasi.

Foto: Wikimedia
Epidemiolog akui saat ini cukup sulit untuk meningkatkan vaksinasi.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDARLAMPUNG -- Ketua Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia Cabang Lampung Ismen Mukhtar mengatakan edukasi secara terus menerus kepada masyarakat penting dilakukan untuk meningkatkan cakupan vaksinasi COVID-19. "Saat ini, dengan cakupan vaksinasi dosis satu hingga dua sudah cukup tinggi. Memang agak sulit untuk meningkatkan kembali, sebab situasinya sudah berbeda dengan saat awal vaksinasi, tapi harus dicoba terus untuk meningkatkan," ujar Ismen Mukhtar saat dihubungi di Bandarlampung, Jumat (19/8/2022).

Ia mengatakan, cakupan vaksinasi tersebut dapat segera ditingkatkan melalui edukasi secara terus menerus kepada masyarakat. "Edukasi penting dilakukan terus menerus untuk meningkatkan cakupan vaksinasi. Sebab, saat ini yang belum mendapatkan vaksinasi kebanyakan adalah orang yang masih ragu atau memiliki kendala lainnya, biasanya agak sulit menaikkan cakupan kalau sudah tinggi angkanya," katanya

Baca Juga

Dia menjelaskan, dengan edukasi terus menerus akan meningkatkan cakupan vaksinasi, sehingga bisa segera tuntas dan mencegah laju penambahan kasus COVID-19. "Vaksinasi ini sebaiknya dilakukan dengan cepat, sebab efikasinya hanya bertahan 4-6 bulan saja. Bila cepat, sirkulasi penularan COVID-19 bisa dicegah, dan kalau tidak secepatnya dilakukan hanya bisa melindungi individu, tidak bisa secara luas," tambahnya.

Menurut dia, masyarakat yang belum menuntaskan vaksinasi dosis dua atau ketiga diharapkan dapat segera melakukan vaksinasi untuk membentuk imunitas.

"Bagi yang vaksinasinya belum tuntas segera dituntaskan, dan bila ada yang belum sama sekali melakukan vaksinasi segera lakukan vaksinasi, setidaknya bisa membentuk imunitas di tubuh meski masih perlu dilengkapi dengan penerapan protokol kesehatan secara konsisten," ucapnya.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan, cakupan vaksinasi di Lampung dengan sasaran sebanyak 7.558.816 orang. Untuk vaksinasi dosis satu mencapai 6.101.300 orang. Sedangkan dosis kedua mencapai 4.872.293 orang, dosis ketiga mencapai 1.173.716 orang, dan dosis keempat sebanyak 244 orang.

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA