Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Anies Minta ke Penerusnya Lanjutkan Hunian Layak Terjangkau

Kamis 18 Aug 2022 20:59 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan.

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Pembangunan hunia penting untuk memenuhi salah satu kebutuhan dasar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA  -- Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meminta kepada penerusnya untuk melanjutkan pembangunan hunian layak dan terjangkau bagi warga Ibu Kota. Pembangunan hunian penting demi memenuhi salah satu kebutuhan dasar itu.

"Ini sebuah rekor yang harus disyukuri dan saya sampaikan apresiasi kepada seluruh jajaran yang telah bekerja keras untuk memastikan yang menjadi 'janji' bisa terlaksana," kata Anies didampingi Wakil Gubernur Provinsi DKI Jakarta, Ahmad Riza Patriadi Jakarta Utara, Kamis.

Baca Juga

Permintaan itu disampaikan Anies saat meresmikan pembangunan 33 menara (tower) dan 7.421 unit hunian di 12 lokasi rumah susun sederhana sewa (Rusunawa) yang tersebar di wilayah Jakarta Utara, Jakarta Timur, Jakarta Pusat dan Jakarta Barat dari area Rusunawa Penjaringan, Kecamatan Penjaringan, Jakarta Utara..

Masa kepimpinan Aniesbersama Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria berakhir pada Oktober 2022. Dari periode 2018-2022, kata Anies, Pemprov DKI sudah membangun 33 menara (tower) dengan 7.421 unit hunian di 12 lokasi Rusunawa yang tersebar di empat wilayah kota Jakarta.

Ke-12 lokasi Rusunawa itu yakni revitalisasi Rusunawa Penjaringan, revitalisasi Rusunawa Karang Anyar, revitalisasi Rusunawa Cipinang Besar Utara, pembangunan Rusunawa PIK Pulo Gadung, pembangunan Rusunawa Ujung Menteng, pembangunan Rusunawa Cakung Barat dan pembangunan Rusunawa PIK Pulo Gadung tahap II.

Selain itu, pembangunan Rusunawa Pulo Jahe, pembangunan Rusunawa Padat Karya, pembangunan Rusunawa Kelapa Gading Timur, Rusunawa Pulo Gebang Penggilingan dan Rusunawa Daan Mogot.

Anies mengatakan proses revitalisasi dan pembangunan Rusunawa di 12 lokasi merupakan salah satu bentuk tanggung jawab dari Pemprov DKI Jakarta yang dilaksanakan untuk memenuhi janji kepada masyarakat.

Anies pun berpesan kepada masyarakat yang bermukim di Rusunawa agar berjanji untuk bertanggung jawab menjaga dan merawat dengan baik gedung yang sudah dibangun dan disiapkan infrastrukturnya oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Anies berharap penghuni Rusunawa dapat membangun keguyuban lingkungan agar diharapkan kedepannya tercipta babak baru kehidupan yang bisa diteruskan, diperbanyak, dan diperluas kepada generasi berikutnya, sampai semua warga Jakarta memiliki fasilitas tempat tinggal yang layak dan menumbuhkan generasi penerus dengan baik.

Hal itu karena tidak ada tetangga yang sempurna, kata Anies, namun kesempurnaan bisa hadir jika tercipta kerukunan tetangga yang saling melengkapi.

Adapun Rusunawa yang dibangun oleh Pemprov DKI memiliki fasilitas yang terintegrasi dengan fasilitas penunjang lainnya baik itu kualitas fisiknya, aksesibilitas pada transportasi umum, aksesibilitas bagi penyandang disabilitas, kegiatan usaha, olahraga, pendidikan dan perbankan.

"Jadi bukan hanya sekedar ada bangunan dan unit tapi juga ada penunjangnya sesuai konsep kota maju," kata Anies.

JAKHABITAT

Sejalan dengan itu, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melalui Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman (DPRKP) Provinsi DKI Jakarta terus meningkatkan kuantitas dan kualitas penyediaan hunian terjangkau dan berkualitas dengan Integrasi Program dan Galeri Huni JAKHABITAT.

Sementara itu warga menara E, Rusunawa Penjaringan, Yayuk Supriatin mengatakan kehidupannya menjadi lebih nyaman, bersih, dan tertata sejak menempati Rusunawa Penjaringan selama lebih kurang 15 tahun.

"Sudah 15 tahun saya tinggal di Rusunawa Penjaringan dari unit yang lama sampai direnovasi yang baru. Pokoknya, jauh sekali perbedaannya dengan yang dulu karena sekarang ini alhamdulillah lebih nyaman, bersih, dan tertata. Akses transportasi umumnya juga lebih mudah karena disini sudah disiapkan halte busway," kata Yayuk.

Ia berharap tidak ada kenaikan biaya sewa rusunawa di setiap bulannya.

"Setiap bulannya, saya membayar sewa sekitar Rp505 ribu. Harapan saya, mudah-mudahan biaya sewa huniannya tidak naik dan ada taman yang lebih bagus untuk anak-anak bermain," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA