Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Warga Jakarta Timur Keluhkan Tingginya Harga Telur Ayam

Kamis 18 Aug 2022 20:11 WIB

Red: Indira Rezkisari

Seorang pedagang menjual telur di pasar tradisional di Jakarta, Indonesia.

Seorang pedagang menjual telur di pasar tradisional di Jakarta, Indonesia.

Foto: EPA-EFE/ADI WEDA
Harga telur ayam di level agen menyentuh Rp 30 ribu per kilogram.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sejumlah warga di Jakarta Timur mengeluhkan tingginya harga telur ayam di tingkat agen. Harga telur mencapai kisaran Rp 30 ribu hingga Rp 31 ribu per kilogram.

Salah satu pedagang telur ayam di Kramat Jati, Bayu mengatakan, sepekan sebelumnya harga masih berada di kisaran Rp 28 ribu per kilogram. "Harga naik 7 sampai 10 persen karena pasokan langka dari sananya (peternak). Semenjak naik ya banyak pembeli yang mengeluh," kata Bayu, Kamis (18/8/2022).

Baca Juga

Bayu menambahkan kenaikan harga telur ayam tersebut memberatkan pedagang kecil seperti dirinya. Dia berharap ke depan harga telur ayam dapat kembali turun agar tidak memberatkan pedagang dan masyarakat.

"Saya berharap harga telur stabil lagi dari semenjak Lebaran naik terus harganya," ujar Bayu.

Hal yang sama juga diungkapkan pemilik usaha warung makan, Umamah, yang mengeluhkan kian mahalnya harga telur ayam. Dia mengatakan omzet warung makannya sedikit berkurang karena harus merogoh kocek lebih dalam untuk modal membeli telur.

"Inginnya murah biar dagangan lancar. Sekarang mahal semua, mi instan saja sudah naik, telur naik. Saya jual satu mangkok Indomie plus telur Rp 10 ribu, pas naik ini saya nggak naikin harga," ujar Umamah.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA