Thursday, 7 Jumadil Awwal 1444 / 01 December 2022

Siapakah Abdurresid Ibrahim, Sosok di Balik Suksesnya Dakwah Islam Abad Modern di Jepang? 

Rabu 17 Aug 2022 16:49 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah

Abdurresid Ibrahim merupakan tokoh penyebaran Islam di Jepang abad ke-18

Abdurresid Ibrahim merupakan tokoh penyebaran Islam di Jepang abad ke-18

Foto: Anadolu Agency
Abdurresid Ibrahim merupakan tokoh penyebaran Islam di Jepang abad ke-18

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO  — Peringatan 78 tahun wafatnya Abdurresid Ibrahim, seorang musafir Tatar-Turki yang dikenal karena usahanya untuk memperkenalkan Islam kepada masyarakat Jepang, diperingati pada Rabu (17/8/2022). 

Ibrahim pertama kali tiba di Jepang pada 1900, setelah berkeliling Asia dan menerbitkan risalah dua volume berjudul "Dunia Islam." 

Baca Juga

Dia mengamati situasi sosial ekonomi masyarakat sekitar dan mendakwahkan Islam kepada mereka, serta mendirikan asosiasi untuk tujuan tersebut. 

Bahkan setelah 78 tahun kematiannya, dia tetap menjadi kekuatan pemersatu komunitas Muslim di Jepang.  

Ibrahim lahir di Omsk, wilayah Siberia Rusia, dari keluarga Tatar-Turki pada tahun 1857. Dia mulai belajar di madrasah pada usia tujuh tahun. 

Dia datang ke Istanbul untuk melanjutkan pendidikannya dan kembali pada 1884 setelah mempelajari ilmu-ilmu keislaman selama lebih dari empat tahun di Madinah. 

Setelah bertemu dengan para intelektual seperti Ahmed Vefik Pasha dan Muallim Naci, dia menulis artikel untuk surat kabar Umran berjudul "Masa Depan Muslim Rusia."   

Ibrahim, yang melakukan perjalanan ke Eropa pada 1896 dan menjelaskan masalah umat Islam di Rusia, meninggalkan Istanbul pada 1897 dan mengunjungi Palestina, Hijaz, dan Mesir. 

Dia kemudian melakukan perjalanan melalui Italia, Austria, Prancis, Bulgaria, Yugoslavia, dan Rusia Barat sebelum mencapai Jepang melalui Kaukasus dan Siberia. 

Kemenangan Jepang dalam Perang Rusia-Jepang tahun 1904-1905 juga berimplikasi pada masyarakat Muslim di bawah kekuasaan Rusia. 

Di Tokyo, tempat tinggalnya, Ibrahim mendakwahkan Islam kepada beberapa negarawan Jepang dengan menjalin hubungan dengan keluarga kekaisaran.

Dia mendirikan asosiasi "Ajia Gikai" untuk mempromosikan Islam di Jepang dan berusaha membangun sebuah masjid di Tokyo. 

Setelah turunnya Sultan Utsmaniyah Abdulhamid II, ia menunda keinginannya untuk membangun masjid dan melakukan perjalanan ke Korea pada 1909. 

Dia kembali ke Istanbul pada 1910 dan memberi tahu orang-orang Ottoman tentang Jepang. Ibrahim, yang pernah tinggal di provinsi Konya selama tahun-tahun awal Türkiye, mulai melakukan perjalanan lagi setelah hidup menyendiri di sana. 

Ketika musafir itu kembali ke Jepang pada 1933, dia mulai membangun sebuah masjid pada 1934, yang sekarang dikenal sebagai Masjid Tokyo di ibu kota. 

Dengan orang Jepang yang kaya menutupi pengeluaran pembangunan masjid, yang selesai pada 1938, dia ditunjuk sebagai imam atau pemimpin sholat pertama masjid tersebut. 

Masjid Tokyo, warisan spiritual Ibrahim yang meninggal 78 tahun yang lalu pada 17 Agustus 1944, mempromosikan harmoni dan persatuan masyarakat Islam Jepang. 

Pelancong, yang dimakamkan di Pemakaman Tama Tokyo, dikenang komunitas Muslim pada peringatan kelahiran dan kematiannya.

 

Sumber: anadolu   

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA