Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Ikut Komunitas Jadi Kunci Pengusaha Kelontong Bertahan dalam Bisnis

Rabu 17 Aug 2022 22:07 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

 Neneng salah satu pemilik toko kelontong di Cilegon Banten menyebut ada beberapa kunci untuk menjalankan bisnisnya. Pemilik toko SRC Kurnia ini tergabung dalam komunitas toko kelontong terbesar di Indonesia, Sampoerna Retail Community (SRC), yang merupakan program pembinaan UMKM oleh PT HM Sampoerna Tbk. (Sampoerna). Perjalanan panjang dilalui Neneng hingga akhirnya memilih untuk fokus pada bisnis yang ditekuninya saat ini.

Neneng salah satu pemilik toko kelontong di Cilegon Banten menyebut ada beberapa kunci untuk menjalankan bisnisnya. Pemilik toko SRC Kurnia ini tergabung dalam komunitas toko kelontong terbesar di Indonesia, Sampoerna Retail Community (SRC), yang merupakan program pembinaan UMKM oleh PT HM Sampoerna Tbk. (Sampoerna). Perjalanan panjang dilalui Neneng hingga akhirnya memilih untuk fokus pada bisnis yang ditekuninya saat ini.

Foto: Dok. Web
Pengusaha kelontong asal Cilegon menyebut ikut komunitas memudahkan raih NIB

REPUBLIKA.CO.ID, CILEGON -- Neneng salah satu pemilik toko kelontong di Cilegon Banten menyebut ada beberapa kunci untuk menjalankan bisnisnya. Ia menyebut fokus, konsisten dan komitmen memang hal penting hanya saja selain itu, ada beberapa hal lainnya, termasuk ikut komunitas. 

Pemilik toko SRC Kurnia ini tergabung dalam komunitas toko kelontong terbesar di Indonesia, Sampoerna Retail Community (SRC), yang merupakan program pembinaan UMKM oleh PT HM Sampoerna Tbk. (Sampoerna). Perjalanan panjang dilalui Neneng hingga akhirnya memilih untuk fokus pada bisnis yang ditekuninya saat ini. 

“Buka toko itu tidak semudah yang dibayangkan. Mungkin awalnya kita mikir, tinggal belanja, kemudian dijual. Ternyata tidak, butuh ilmu dan berkomunitas. Ya gabung dengan komunitas yang sama dengan usaha kita,” kata Neneng.

Setelah menyadari pentingnya berkomunitas, Neneng memutuskan bergabung dengan SRC pada 2018. Di SRC, kata dia, sesama anggota saling menguatkan saat jatuh karena pasang surut usaha. Selain itu, saling berbagi inspirasi.

“Di SRC, kami sering kali saling berkunjung, silaturahim bisnis, melihat yang sudah lebih berkembang dan berhasil. Ibaratnya, saling belajar bagaimana mengembangkan toko. Kita berdagang itu harus punya contoh, dan itu bisa didapat dari belajar bersama di komunitas,” papar dia.

Selain itu, lanjut Neneng, awalnya ia tertarik dengan berbagai reward yang ditawarkan bagi toko yang menunjukkan perkembangan positif. Tanpa disadari, reward-reward yang dijanjikan itu justru memacu dirinya untuk membuat tokonya menjadi lebih baik.  

“Jadi, dulu itu saya memang hanya mengejar reward, dijanjikan poin kalau mau ikut pesta wirausaha nasional, tokonya harus lebih terang supaya dapat poin. Terus, harus bikin ini, itu. Kemudian, saya sadar, sebenarnya ini adalah cara untuk menggiring anggota SRC agar lebih semangat untuk maju. Manfaatnya ya ke toko dan pemasukan kita juga, karena tokonya jadi lebih baik perkembangannya,” papar Neneng.

Berbagai perubahan dilakukan Neneng terhadap Toko SRC Kurnia. Dari awalnya etalase tradisional, kini menerapkan konsep terbuka dengan rak-rak dengan penataan yang rapi. Hal ini membuat pelanggan memiliki kesempatan untuk memilih berbagai kebutuhannya.

Neneng mengatakan, dengan penataan rak terbuka, justru membuat konsumen yang awalnya hanya ingin membeli satu atau dua barang, menjadi berbelanja lebih banyak. 

“Berubahnya drastis. Omzet terdongkrak dan sangat signifikan,” kata Neneng. 

Diversifikasi di toko kelontong

Kini, selain toko kelontong yang menjual berbagai kebutuhan, Neneng juga melakukan diversifikasi usaha dengan melihat peluang lokasinya yang berada di jalur strategis. 

Lokasi Toko SRC Kurnia dekat dengan berbagai perusahaan besar dan sejumlah sekolah. Akhirnya, ia memutuskan menjual berbagai kebutuhan alat tulis kantor dan jasa fotokopi.

Tak berhenti di situ, Neneng juga membuka kesempatan bagi masyarakat di sekitarnya untuk menitipkan berbagai olahan penganan dan cemilan. Ia menyebutkan, di sekitar tokonya, banyak perajin makanan yang membuat berbagai jenis makanan seperti keripik pisang, keripik tempe, dan lain-lain. 

Ia pun membuat “Pojok Lokal” yang juga termasuk inisiatif pembinaan bagi toko kelontong anggota SRC untuk menampung dan memasarkan berbagai produk UMKM lainnya. 

“Saya garap serius Pojok Lokal ini. Dari awalnya hanya jual beberapa jenis makanan, sekarang terus berkembang. Karena tetangga-tetangga ini juga melihat produknya cepat laris, mereka malah berpikir untuk membuat berbagai variasi. Misalnya keripik pisang, tidak hanya yang original, tapi berbagai rasa. Jadi sekarang makin variatif,” kata Neneng. 

Menurut Neneng, diversifikasi yang dilakukannya ini juga bagian dari penerapan ilmu yang didapatkannya dari SRC. Pengembangan perlu dilakukan agar menjadi bisnis berkelanjutan dan berdampak. Dengan dibukanya Pojok Lokal, tetangga-tetangga Neneng juga mendapatkan tempat untuk memasarkan produknya dan membuka lahan rezeki bagi mereka.

Meski sempat terdampak pandemi, bisnis toko kelontong Neneng kini mulai menuju normal karena telah aktifnya aktivitas perkantoran dan sekolah. Perkembangan bisnis hingga saat ini menyadarkan Neneng bahwa dengan fokus, menjaga konsistensi dan komitmen, membuat usahanya semakin maju dan bertahan.

Kemudahan mendapatkan NIB

Beberapa waktu lalu, Neneng dan para anggota SRC di Jakarta dan sekitarnya, mendapatkan Nomor Induk Berusaha (NIB) secara simbolis yang dihadiri langsung oleh Presiden Joko Widodo. Neneng bersyukur mendapatkan kesempatan ini, karena difasilitasi oleh SRC. Para anggota SRC dibekali pengetahuan tentang cara mendapatkan SRC.

“Saat itu, Sampoerna mengajak buat NIB, ada pertemuan di Jakarta. Kemudian dijelaskan bagaimana cara membuatnya, dipandu pembuatannya. Kami saling bantu satu sama lain, ternyata mudah. Lima sampai 10 menit langsung keluar NIB-nya,” kata Neneng.

Pemerintah memang mempermudah pelaku UMKM untuk mendapatkan NIB melalui one single submission (OSS).  NIB bisa digunakan untuk mempermudah akses pinjaman dari bank. Selain itu, para anggota SRC di wilayahnya ingin mengetahui cara membuat Pangan Industri Rumah Tangga (PIRT) dengan memanfaatkan NIB yang telah dimiliki.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA