Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Ibu Negara AS Positif Terinfeksi Covid-19

Rabu 17 Aug 2022 14:24 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Friska Yolandha

 Ibu Negara Jill Biden berbicara di Taman Mawar Gedung Putih di Washington, Selasa, 17 Mei 2022, selama resepsi untuk merayakan Bulan Warisan Penduduk Asli Asia Amerika, Penduduk Asli Hawaii, dan Kepulauan Pasifik.

Ibu Negara Jill Biden berbicara di Taman Mawar Gedung Putih di Washington, Selasa, 17 Mei 2022, selama resepsi untuk merayakan Bulan Warisan Penduduk Asli Asia Amerika, Penduduk Asli Hawaii, dan Kepulauan Pasifik.

Foto: AP/Susan Walsh
Jill mengalami gejala seperti pilek pada Senin (15/8/2022) malam.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Istri Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden, Jill Biden, dinyatakan positif terinfeksi Covid-19, Selasa (16/8/2022). Jill dilaporkan hanya mengalami gejala ringan.

Direktur Komunikasi Ibu Negara AS Elizabeth Alexander mengungkapkan, Jill mengalami gejala seperti pilek pada Senin (15/8/2022) malam. Sebelumnya Jill sudah menjalani tes Covid-19 reguler dan hasilnya negatif. Namun ketika dia mengembangkan gejala, tes PCR dilakukan, dan hasilnya positif. Menurut Alexander, Jill mengalami gejala ringan dan telah diberi resep Paxlovid.

Baca Juga

Alexander mengatakan, saat ini Jill berada di kediaman tempat keluarga Biden sedang berlibur di Carolina Selatan. Dia akan ke kembali ke rumah setelah dinyatakan negatif dalam dua tes Covid-19 berturut-turut.

Sementara itu, Sekretaris Pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan, Presiden Joe Biden sudah menjalani tes antigen pada Selasa dan hasilnya negatif. Jean-Pierre mengungkapkan, karena Biden dianggap sebagai kontak erat Jill, mengikuti panduan Badan Pencegahan Penyakit Menular AS (CDC), Biden akan mengenakan masker selama 10 hari saat berada di dalam ruangan dan ketika berdekatan dengan orang lain. “Kami juga akan meningkatkan irama tes (Covid-19) Presiden dan melaporkan hasilnya,” ucapnya.

Pada 7 Juli lalu, Biden telah dinyatakan negatif Covid-19. “Pagi ini, tes antigen SARS-Cov-2 Presiden (Biden) negatif untuk hari kedua berturut-turut. Dia akan kembali dengan aman ke keterlibatan publik dan perjalanan kepresidenan,” ungkap dokter kepresidenan AS, Kevin O’Connor, dalam keterangan yang dirilis Gedung Putih.

Biden mengumumkan dirinya terinfeksi Covid-19 untuk kedua kalinya pada 30 Juli lalu. Hal itu terjadi hanya tiga hari setelah dia dinyatakan negatif dari infeksi pertama. “Teman-teman, hari ini saya dinyatakan positif Covid lagi. Ini terjadi pagi sebagian kecil orang,” kata Biden lewat akun Twitter pribadinya.

Biden mengaku tak mengalami gejala apa pun pada infeksi keduanya. Kendati demikian, dia tetap melakukan isolasi guna mencegah penularan lebih lanjut ke orang-orang di sekitarnya.

Pada 21 Juli lalu, Biden dinyatakan positif terinfeksi Covid-19. Dia mengalami gejala ringan, yakni berupa batuk kering, pilek, dan kelelahan. Pada 26 Juli, hasil tes menunjukkan bahwa Biden sudah negatif. Kendati demikian, pengujian tetap dilakukan pada hari-hari berikutnya dan memperlihatkan hasil positif pada 30 Juli.

Mengingat usianya yang hampir 80 tahun, Biden termasuk dalam kalangan rentan mengalami gejala lebih parah akibat Covid-19. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, 81 persen kematian akibat Covid-19 di negara tersebut terjadi pada warga berusia 65 tahun ke atas. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA