Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Taiwan: 15 Pesawat Tempur China Lewati Garis Tengah

Senin 15 Aug 2022 21:15 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Esthi Maharani

 Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua China ini, fregat angkatan laut Taiwan Lan Yang terlihat dari geladak kapal militer China selama latihan militer pada hari Jumat, 5 Agustus 2022. China mengadakan latihan di perairan sekitar Taiwan sebagai tanggapan atas serangan baru-baru ini. kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi.

Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua China ini, fregat angkatan laut Taiwan Lan Yang terlihat dari geladak kapal militer China selama latihan militer pada hari Jumat, 5 Agustus 2022. China mengadakan latihan di perairan sekitar Taiwan sebagai tanggapan atas serangan baru-baru ini. kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi.

Foto: AP/Lin Jian/Xinhua
Garis itu merupakan batas tak resmi yang memisahkan Taiwan dan China.

REPUBLIKA.CO.ID, TAIPEI --  Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan 15 pesawat tempur China terbang melewati garis tengah Selat Taiwan, Senin (15/8/2022). Garis itu merupakan batas tak resmi yang memisahkan Taiwan dan China.

Sebelumnya militer China mengatakan mereka kembali menggelar latihan di dekat Taiwan. Keputusan ini tidak lama setelah sekelompok anggota parlemen Amerika Serikat (AS) tiba di pulau demokratis tersebut dan bertemu dengan Presiden Tsai Ing-wen.

Beijing mengatakan kunjungan ke pulau yang China klaim itu melanggar kedaulatan China. Lima anggota parlemen AS yang dipimpin Senator Ed Markey tiba di Taipei pada Ahad (14/8/2022). Kunjungan yang tak diumumkan ini menyusul kunjungan ketua House of Representative Nancy Pelosi ke Taiwan awal Agustus lalu.

Komando Teater Timur Tentara Pembebas Rakyat (PLA) mengatakan telah menggelar patroli dan latihan gabungan kesiapan tempur multi angkatan di laut dan udara sekitar Taiwan. Komando Timur merupakan unit militer China yang bertanggung jawab pada wilayah dekat Taiwan.

"(Latihan ini) upaya mencegah Amerika Serikat dan Taiwan melanjutkan permainan trik politiknya dan merusak perdamaian dan stabilitas di seluruh Selat Taiwan, " kata unit tersebut dalam pernyataannya, Senin (15/8/2022).

Dalam pernyataan terpisah Kementerian Pertahanan China mengatakan kunjungan para anggota parlemen itu melanggar kedaulatan dan integritas wilayah China. "(Dan) sepenuhnya mengungkapkan wajah asli Amerika Serikat sebagai perusak dan perusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan," katanya.

"Tentara Pembebas Rakyat China terus menggelar latihan dan persiapan perang, dengan tegas membela kedaulatan dan integritas nasional, dan dengan tegas menghancurkan segala bentuk separatis 'kemerdekaan Taiwan' dan intervensi asing," tambah kementerian.

Baik Komando Teater Timur maupun Kementerian Pertahanan China tidak mengungkapkan detail latihan di sekitar Taiwan dalam pernyataan mereka.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA