Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Kecamatan Mrebet Purbalingga Klaim Sudah Bebas BAB Sembarangan

Senin 15 Aug 2022 15:15 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Ilham Tirta

Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi dalam deklarasi sekaligus penyerahan sertifikat ODF di Kecamatan Mrebet, Purbalingga, Senin (15/8/22).

Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi dalam deklarasi sekaligus penyerahan sertifikat ODF di Kecamatan Mrebet, Purbalingga, Senin (15/8/22).

Foto: Pemkab Purbalingga
Upaya membuat masyarakat tidak BAB sembarangan dilakukan secara bertahap sejak 2018.

REPUBLIKA.CO.ID, PURBALINGGA -- Seluruh warga desa di Kecamatan Mrebet yang berjumlah 19 desa dinyatakan telah bebas dari kebiasaan Buang Air Besar Sembarangan atau open defecation free (ODF). Deklarasi sekaligus penyerahan sertifikat ODF dilaksanakan pada Senin (15/8/22) bersamaan dengan kegiatan Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (Germas) di Lapangan Desa Serayukaranganyar, Mrebet.

Camat Mrebet, Sakhiman melaporkan, upaya mewujudkan Desa ODF ini dilakukan secara bertahap, tahun 2018 dimulai dari Desa Sindang dan Kradenan, tahun 2019, yaitu Desa Mrebet dan Serayularangan, sisanya 15 desa dideklarasikan tahun 2022 ini.

Baca Juga

"Kami harap setelah dicanangkan deklarasi ODF pada hari ini tolong stakeholder yang ada baik Kepala Desa, Bidan Desa, Kader Kesehatan, dan semua tokoh masyarakat dan tokoh agama untuk menjaga untuk bisa hidup sehat," kata Sakhiman, Senin (15/8/22).

Ia meminta ke depan ODF ini bisa dipertahankan dan ditingkatkan menuju Desa Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) dan Kecamatan STBM. Sementara itu, Bupati Purbalingga, Dyah Hayuning Pratiwi mengajak kepada masyarakat saling mengingatkan agar tidak buang air besar (BAB) sembarangan. Terlebih BAB di sungai, sebab akan merusak dan mengotori lingkungan.

"Jadi kalau ada masyarakat Mrebet yang BAB di sungai, BAB sembarangan karena tidak memiliki jamban/kakus di rumahnya nanti untuk bisa dilaporkan ke Kepala Desa, ke Kecamatan atau ke Kepala Puskesmas atau juga ke Ibu Bupati. Nanti langsung diberikan jamban," kata Bupati.

Di samping ODF, Bupati juga mengingatkan masyarakat untuk mendukung Germas. Sebab Germas memiliki tujuan untuk menurunkan beban penyakit, menurunkan biaya pelayanan kesehatan, meningkatkan produktivitas penduduk, dan menurunkan beban finansial masyarakat untuk pengeluaran kesehatan.

"Germas jangan cuma dihafalkan, tapi juga dilaksanakan dan disosialisasikan, masyarakat diajak untuk konsumsi buah dan sayur, sering-sering olahraga, masyarakat diajak untuk rutin cek kesehatan, istirahat cukup dan untuk bapak-bapak ini untuk jangan merokok," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA