Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Indonesia Berpotensi Jadi Pusat Industri Panas Bumi Global

Senin 15 Aug 2022 13:05 WIB

Red: Fuji Pratiwi

Fasilitas PT Pertamina Geothermal Energy (PGE) Area Lumut Balai, Muara Enim, Sumatra Selatan. Indonesia diyakini akan menjadi pusat industri panas bumi berskala dunia di masa depan, dilihat dari besarnya potensi panas bumi yang dimiliki.

Fasilitas PT Pertamina Geothermal Energy (PGE) Area Lumut Balai, Muara Enim, Sumatra Selatan. Indonesia diyakini akan menjadi pusat industri panas bumi berskala dunia di masa depan, dilihat dari besarnya potensi panas bumi yang dimiliki.

Foto: Dok PGE
Menjadi pusat industri panas bumi dunia, otomatis ketahanan energi bisa terwujud.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indonesia diyakini akan menjadi pusat industri panas bumi berskala dunia di masa depan, dilihat dari besarnya potensi panas bumi yang dimiliki.

"Untuk bisa mencapai target tersebut tidak bisa hanya tinggal diam, harus ada upaya untuk membuat energi panas bumi pemanfaatannya lebih optimal lagi," kata Ahmad Yuniarto, Presiden Direktur PT Pertamina Geothermal Energy (PGE), bagian dari Subholding Power and New Renewable Energy Pertamina di Jakarta, Senin (15/8/2022).

Baca Juga

Ahmad Yuniarto mengungkapkan dengan menjadi pusat industri panas bumi dunia, secara otomatis ketahanan energi yang ditopang oleh panas bumi bisa terwujud. Panas bumi menjadi salah satu energi baru terbarukan yang paling relevan untuk menjadi sumber daya energi utama untuk memenuhi kebutuhan nasional.

"Indonesia sangat potensial untuk panas bumi karena melimpahnya sumber daya. Listrik yang dihasilkan dari panas bumi juga sangat stabil dan masih ada ruang agar biayanya kompetitif dan energi panas bumi sangat kompeten sebagai base load pembangkit listrik untuk sistem kelistrikan apapun," ujar Yuniarto.

Menurut Yuniarto, untuk bisa mengejar target dekarbonisasi pengembangan panas bumi tidak bisa dilakukan biasa-biasa saja seperti sekarang. Perlu ada akselerasi ekstra dari dari pemerintah selaku regulator, tidak hanya mengandalkan pelaku usaha.

Green hydrogen, misalnya, yang menjadi produk lanjutan dari panas bumi, pengembangannya bisa memberikan efek berantai (multiplier effect) luar biasa. Namun pengembangannya membutuhkan dana yang tidak sedikit sehingga ini menjadi tantangan yang harus dijawab oleh PGE.

"Kita bisa jadikan geothermal sebagai green economy memberikan efek terhadap Indonesia. Kondisi itu memberikan value lebih banyak ke Indonesia hanya saja bisakah kita memproyeksikan green hydrogen dengan biaya efisien," ungkap Yuniarto saat berbicara dalam 11th ITB International Geothermal Workshop 2022, belum lama ini.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA