Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Ditikam Belasan Kali, Begini Kondisi Terkini Penulis Novel Ayat-ayat Setan Salman Rushdie

Sabtu 13 Aug 2022 09:33 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nidia Zuraya

Salman Rusdhie

Salman Rusdhie

Foto: www.bbc.co.uk
Salman Rusdhie didorong sampi jatuh ke lantai oleh sang penikam.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Penulis novel "The Satanic Verses" (Ayat-ayat Setan), Salman Rushdie ditikam di leher dan perut saat berada di sebuah panggung di sebuah acara di New York pada Jumat (12/8/2022). Rushdie (75 tahun) langsung dilarikam ke rumah sakit untuk menjalani operasi.  

Agennya, Andrew Wylie, mengatakan penulis menggunakan ventilator sejak Jumat (12/8/2022) malam. Dikatakan hatinya rusak, saraf terputus di lengan dan mata yang kemungkinan besar akan hilang.

Baca Juga

Polisi mengidentifikasi penyerang adalah Hadi Matar (24 tahun) dari Fairview, New Jersey.  Dia ditangkap di tempat kejadian dan sedang menunggu dakwaan. Matar lahir satu dekade setelah “The Satanic Verses” diterbitkan.  

"Motif serangan itu tidak jelas," kata polisi negara bagian Mayor Eugene Staniszewski.

Koresponden Associated Press menyaksikan penyerang menghampiri Rushdie di atas panggung saat ia hendak memberikan kuliah umumm di Chautauqua Institution. Menurutnya, penyerang meninju atau menikamnya 10 hingga 15 kali. Penulis didorong sampi jatuh ke lantai, dan pria itu ditangkap.

Dr Martin Haskell, seorang dokter yang termasuk di antara mereka yang bergegas untuk membantu. Ia mengatan luka Rushdie serius tetapi dapat dipulihkan. Moderator acara Henry Reese (73 tahun) salah satu pendiri organisasi yang menawarkan residensi kepada penulis yang menghadapi penganiayaan, juga diserang.  

Reese menderita cedera wajah dan dirawat dan dibebaskan dari rumah sakit. Dia dan Rushdie dijadwalkan membahas Amerika Serikat sebagai tempat perlindungan bagi para penulis dan seniman lain di pengasingan.

Novel Rushdie tahun 1988 dipandang sebagai penghujatan oleh banyak Muslim yang melihat karakter sebagai penghinaan terhadap Nabi Muhammad. Di seluruh dunia Muslim, protes yang sering disertai kekerasan meletus terhadap Rushdie, yang lahir di India dari keluarga Muslim.

Sedikitnya 45 orang tewas dalam kerusuhan terkait buku tersebut, termasuk 12 orang di kota kelahiran Rushdie, Mumbai. Pada 1991, seorang penerjemah Jepang dari buku itu ditikam sampai mati dan seorang penerjemah Italia selamat dari serangan pisau. Pada 1993, penerbit buku Norwegia ditembak tiga kali dan selamat.

Buku itu dilarang di Iran, di mana mendiang pemimpin Ayatollah Agung Ruhollah Khomeini mengeluarkan fatwa 1989, atau dekrit, yang menyerukan kematian Rushdie. Khomeini meninggal pada tahun yang sama.

Pemimpin Tertinggi Iran saat ini Ayatollah Ali Khamenei tidak pernah mengeluarkan fatwanya sendiri untuk mencabut dekrit tersebut, meskipun Iran dalam beberapa tahun terakhir tidak fokus pada penulisnya.

 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA