Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Belum Pernah Kena Covid-19, Lebih Rentan Terinfeksi Varian Baru Omicron?

Sabtu 13 Aug 2022 08:01 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah

Ada sekelompok kecil orang yang hingga saat ini belum pernah terinfeksi Covid-19.

Ada sekelompok kecil orang yang hingga saat ini belum pernah terinfeksi Covid-19.

Foto: www.freepik.com.
Ada sekelompok kecil orang yang hingga saat ini belum pernah terinfeksi Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Setelah hampir dua tahun pandemi Covid-19, sebagian besar pernah terinfeksi virus corona baru tersebut. Namun demikian, ada sekelompok kecil yang masih belum terinfeksi Covid-19 hingga saat ini.

Dengan Covid yang terus berkembang dan memunculkan varian baru seperti halnya subvarian omicron BA.5 yang sekarang dominan, lebih menular dan kebal akan vaksinasi. Semuanya menimbulkan pertanyaan baru tentang apakah mereka yang belum terinfeksi Covid-19 lebih rentan varian BA.5?

Baca Juga

Spesialis penyakit menular di Yale Medicine, Scott Roberts mengatakan bahwa saat ini ada tingkat perlindungan yang berbeda terhadap Covid-19. Perlindungan tertinggi adalah mereka yang divaksin dan terinfeksi. Kemudian di bawahnya adalah individu yang tidak divaksinasi atau tidak divaksinasi sepenuhnya. Terakhir, yang memiliki kekebalan terendah adalah individu yang belum pernah divaksinasi atau terinfeksi.

Namun tetap saja tidak ada jaminan bahwa mereka yang tak pernah terinfeksi Covid-19 tidak memiliki kekebalan dari infeksi alami akan berakhir sakit parah dari suatu varian. Pada titik ini, ada banyak pertanyaan yang masih belum dapat dijawab oleh para ilmuwan, kata Dr. Roberts, termasuk seberapa besar kekebalan yang diterima seseorang dari tertular virus COVID-19.

Penelitian menunjukkan antibodi yang diperoleh secara alami membantu memberikan kekebalan silang terhadap jenis virus corona sebelumnya pada orang yang divaksinasi. Namun, pada individu yang tidak divaksinasi, antibodi tidak memberikan perlindungan luas yang sama terhadap varian non-Omikron. Studi lain melaporkan bahwa pemulihan dari infeksi Omicron adalah 76 persen lebih protektif terhadap infeksi ulang dari varian BA.4 dan BA.5.

Ada juga pertanyaan seputar jenis kekebalan yang mungkin didapat seseorang karena telah terinfeksi. Karena virus COVID telah bermutasi begitu banyak, ia dapat melewati antibodi, jelas Dr. Roberts.

"Infeksi alami lebih dari yang diberikan oleh vaksin antibodi. Aspek lain dari sistem kekebalan, seperti respons sel T dan respons imun bawaan, dapat bertindak berbeda pada infeksi alami daripada pada vaksin," kata Dr Roberts seperti dilansir dari Health, Sabtu (13/8/2022).

Namun, para ahli mengingatkan bahwa ini tidak berarti individu harus dengan sengaja mencoba terinfeksi Covid-19. Karena selalu ada risiko long Covid, terlepas dari tingkat keparahan infeksi Anda. Hampir satu dari lima orang dewasa di AS yang telah pulih dari COVID mengembangkan long COVID. Dr Roberts mengatakan juga tidak ada jaminan bahwa tertular virus bahkan akan memberikan kekebalan untuk varian masa depan dan tidak diketahui.

Lebih lanjut para ilmuwan mengatakan virus Covid dapat menjadi endemik pada tahun 2024, yang berarti virus tersebut terus beredar tetapi pada tingkat yang dapat diprediksi. Namun, itu tidak berarti ide yang baik untuk lengah atau sengaja mencoba dan mendapatkan COVID-19 untuk membangun kekebalan.

"Ini akan menjadi bagaimana kita mengobati flu yang menyebabkan 40 ribu hingga 60 ribu kematian per tahun. Dan kami telah menerimanya sebagai masyarakat dan memutuskan untuk hidup dengan flu. Tetapi di rumah sakit kami melihat orang-orang, termasuk beberapa yang muda dan sehat, meninggal karena flu. Ini adalah pola pikir yang berbahaya untuk berpikir 'Ini di sini untuk tinggal jadi saya mungkin juga terinfeksi,” jelas dia.

Jika Anda belum terinfeksi, berikut beberapa tips dari Dr Roberts untuk membantu menghindari infeksi Covid-19 yaitu mendapatkan vaksinasi, booster, selalu menggunakan masker saat di dalam ruangan, tetap menjaga jarak fisik, membuka jendela untuk ventilasi saat berada di dalam ruangan bersama orang lain, tes secara teratur untuk mencegah penyebaran virus ke orang lain, pantau tingkat Covid-19 di komunitas Anda.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA