Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Diplomat dari 30 Negara Muslim Kunjungi Xinjiang

Sabtu 13 Aug 2022 01:45 WIB

Rep: mgrol135/ Red: Ani Nursalikah

Petugas polisi berdiri di pintu masuk luar Pusat Penahanan Urumqi No. 3 di Dabancheng di Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang China barat pada 23 April 2021. Diplomat dari 30 Negara Muslim Kunjungi Xinjiang

Petugas polisi berdiri di pintu masuk luar Pusat Penahanan Urumqi No. 3 di Dabancheng di Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang China barat pada 23 April 2021. Diplomat dari 30 Negara Muslim Kunjungi Xinjiang

Foto: AP Photo/Mark Schiefelbein
Delegasi negara Muslim belajar pembangunan ekonomi dan sosial di Xinjiang.

REPUBLIKA.CO.ID, XINJIANG -- Delegasi 32 utusan dan diplomat senior dari 30 negara mayoritas Muslim telah berkunjung ke Daerah Otonomi Uighur Xinjiang China atas undangan Kementerian Luar Negeri untuk belajar tentang pembangunan ekonomi dan sosial di kawasan itu.

Kunjungan lima hari berlangsung minggu lalu dan termasuk utusan dari negara-negara termasuk Aljazair, Arab Saudi, Irak, Yaman, dan Pakistan. Delegasi mengunjungi ibu kota provinsi Urumqi di samping prefektur Kashgar dan Aksu. Mereka ditemui oleh Ma Xingrui, sekretaris Komite Partai Daerah Otonomi Uighur Xinjiang.

Baca Juga

Dilansir Middle East Monitor, Rabu (10/8/2022), seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Hua Chunying mengatakan para diplomat mengunjungi masjid, sekolah Islam, museum, renovasi kota tua, komunitas akar rumput, perusahaan teknologi, pembangunan hijau dan proyek revitalisasi pedesaan.

"Anggota delegasi menyatakan bahwa pemerintah China menganut pendekatan yang berpusat pada rakyat dan telah membuat prestasi besar dalam mempromosikan pemerintahan dan pembangunan Xinjiang," ucapnya.

“Kami dengan tulus menyambut teman-teman dari seluruh dunia untuk memiliki kesempatan mengunjungi Xinjiang di masa depan untuk merasakan keindahan, keharmonisan, dan perkembangan Xinjiang,” tambahnya.

Menurut CGTN, delegasi menyaksikan pencapaian Xinjiang dalam stabilitas sosial, pembangunan ekonomi, peningkatan mata pencaharian masyarakat, kerukunan beragama dan kemakmuran budaya, mengungkapkan harapan mereka bahwa pertukaran dan kerja sama dengan kawasan akan dipererat.

"Buah di sini sangat manis, seperti kehidupan orang-orang di sini," ujar Duta Besar Aljazair untuk China Hassane Rabehi dikutip oleh media lokal.

Ia menambahkan dengan mengetahui situasi nyata Xinjiang hak-hak orang dari semua kelompok etnis dilindungi dengan baik. Setelah acara tersebut, siaran pers Kementerian Luar Negeri menyatakan para utusan menyatakan kebebasan beragama dan berbagai hak Muslim dijamin. Dan bahwa apa yang dilihat dan didengar delegasi di sepanjang jalan benar-benar berbeda dari apa yang dilaporkan beberapa media Barat.

AS, sekutunya dan Kongres Uighur Dunia menuduh China melakukan genosida terhadap etnis minoritas Uighur yang sebagian besar Muslim yang diperebutkan oleh pemerintah Cina yang mengklaim mereka memerangi terorisme dan separatisme.

Pada 2019, 22 negara sebagian besar Barat dalam pernyataan bersama kepada Komisaris Tinggi PBB mengutuk tindakan keras China terhadap Muslim Uighur. Namun, sehari kemudian, 37 negara lain menandatangani surat mereka sendiri yang membela catatan hak asasi manusia Beijing dan menolak penahanan yang dilaporkan hingga dua juta Muslim. Hampir setengah dari penandatanganan adalah negara-negara mayoritas Muslim.

Pada 31 Juli, sehari sebelum delegasi mengunjungi China, ribuan pendemo menggelar demonstrasi solidaritas dengan Uighur China sebagai bagian dari kampanye Stand4Uyghurs.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA