Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Kementerian ESDM Bidik Pemasangan Listrik 80 Ribu Rumah Tangga

Kamis 11 Aug 2022 23:38 WIB

Red: Fuji Pratiwi

Warga mengisi token listrik (ilustrasi). Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral menargetkan 80.000 rumah tangga tidak mampu di daerah terdepan, tertinggal, dan terluar (3T) dapat menerima bantuan pasang baru listrik atau BPBL melalui APBN 2022.

Warga mengisi token listrik (ilustrasi). Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral menargetkan 80.000 rumah tangga tidak mampu di daerah terdepan, tertinggal, dan terluar (3T) dapat menerima bantuan pasang baru listrik atau BPBL melalui APBN 2022.

Foto: PLN.
Program itu bertujuan untuk mengejar target rasio elektrifikasi sebesar 100 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral menargetkan 80.000 rumah tangga tidak mampu di daerah terdepan, tertinggal, dan terluar (3T) dapat menerima bantuan pasang baru listrik atau BPBL melalui APBN 2022.

Sekretaris Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM Ida Nuryatin Finahari mengatakan, program itu bertujuan untuk mengejar target rasio elektrifikasi sebesar 100 persen.

Baca Juga

"Berdasarkan hasil rapat kerja Menteri ESDM dengan Komisi VII DPR RI pada 27 September 2021, menyetujui alokasi APBN tahun 2022 untuk program BPBL bagi rumah tangga miskin belum berlistrik sebanyak 80.000 rumah tangga yang tersebar di seluruh Indonesia" kata Ida dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Kamis (11/8/2022).

Sampai semester I 2022, rasio elektrifikasi atau perbandingan rumah tangga berlistrik dengan total rumah tangga di Indonesia telah mencapai angka 99,56 persen.

Ida mengatakan pemerintah terus mendorong berbagai program dalam memenuhi target 100 persen rasio elektrifikasi pada tahun 2022. Upaya memenuhi akses listrik bagi seluruh desa dan dusun di daerah 3T tersebut dilakukan dengan berbagai macam selain program bantuan pasang baru listrik.

"Pemerintah memiliki beberapa strategi seperti perluasan jaringan, pembangunan minigrid, pembangunan pembangkit energi baru terbarukan, alat penyalur daya listrik (APDAL), stasiun pengisian energi listrik (SPEL) serta bantuan pasang baru listrik (BPBL)," jelas Ida.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA