Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Sri Mulyani: APBN Surplus Selama 7 Bulan Terakhir 

Jumat 12 Aug 2022 01:07 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Andri Saubani

Menteri Keuangan Sri Mulyani.

Menteri Keuangan Sri Mulyani.

Foto: Prayogi/Republika
APBN mengalami surplus Rp 106,1 triliun pada Juli 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah mencatat anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) mengalami surplus sebesar Rp 106,1 triliun pada Juli 2022. Adapun, realisasi ini setara 0,57 persen terhadap produk domestik bruto (PDB).

 

Baca Juga

 

 

"Tahun lalu pada Juli kita sudah defisit Rp 336,7 triliun, sekarang masih surplus Rp 106 triliun. Itu pembalikan lebih dari Rp 340 triliun hanya dalam 12 bulan," ujar Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati pada konferensi pers APBN Kita, Kamis (11/8/2022).

Pada Juli 2022, APBN tumbuh dari posisi Juni 2022 yang surplus Rp 73,6 triliun atau 0,39 persen terhadap PDB. Surplus APBN pada Juli 2022 sebesar Rp 106,1 triliun atau tumbuh dari posisi Juni 2022 yang surplus Rp 73,6 triliun (0,39 persen terhadap PDB). Selain itu, kondisi Juli 2022 berbalik positif dari catatan Juli 2021 yang defisit Rp 336,9 triliun (2,04 persen terhadap PDB).

 

Menurutnya, kondisi surplus APBN pada Juli 2022 terjadi karena pendapatan negara sebesar Rp 1.551 triliun dan belanja negara sebesar Rp 1.444,8 triliun. Pendapatan negara tumbuh 21,2 persen (year-on-year/YoY) dan belanja negara naik 13,7 persen (YoY).

 

Sri Mulyani menjelaskan, pada akhir tahun memang akan terjadi defisit. Hal ini sejalan dengan akan terjadinya realisasi belanja sejumlah program. Pemerintah menargetkan defisit bisa mencapai 3,92 persen.

 

“Defisit APBN pada akhir tahun tetap bisa jadi lebih rendah, tadi disebutkan 3,92 persen, jadi akan lebih rendah dari Perpres 98/2022,” ucapnya.

Adapun, keseimbangan primer pada Juli 2022 surplus Rp 316,1 triliun atau naik dari posisi Juni 2022 sebesar Rp 259,6 triliun. Selain itu, keseimbangan primer pun tercatat berbalik membaik dari posisi Juli 2021 yang masih negatif Rp 143,6 triliun.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA