Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Menko Airlangga Luncurkan Buku Penanganan dan Vaksinasi Covid-19

Jumat 12 Aug 2022 03:23 WIB

Red: Agus raharjo

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto (kanan) berbincang dengan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin (kiri) saat mengikuti peluncuran buku Vaksinasi COVID-19 di Kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Kamis (11/8/2022). Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto meluncurkan buku terkait penanganan dan vaksinasi COVID-19 yang merekam berbagai kebijakan pemerintah selama lebih dari dua tahun pandemi COVID-19 di Indonesia.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto (kanan) berbincang dengan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin (kiri) saat mengikuti peluncuran buku Vaksinasi COVID-19 di Kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Kamis (11/8/2022). Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto meluncurkan buku terkait penanganan dan vaksinasi COVID-19 yang merekam berbagai kebijakan pemerintah selama lebih dari dua tahun pandemi COVID-19 di Indonesia.

Foto: ANTARA/Galih Pradipta
Sebanyak 98 persen masyarakat Indonesia telah memiliki antibodi Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto meluncurkan buku terkait penanganan dan vaksinasi Covid-19. Buku ini juga merekam kebijakan pemerintah selama lebih dari dua tahun penyebaran Covid-19 di Indonesia.

"Dalam perkembangannya tentunya kita ada pencatatan lini masa dari kebijakan, yang seperti terlihat di belakang. Ini kebijakan pemerintah yang dilakukan selama 2 tahun dan kebijakan ini sesuai dengan arahan Presiden Jokowi," kata Airlangga usai peluncuran di Kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Kamis (11/8/2022).

Baca Juga

Ia menyebutkan pemerintah membuat kebijakan pengendalian Covid-19 terkait pembatasan pergerakan masyarakat yang dievaluasi setiap pekan sekali guna menyeimbangkan kepentingan sektor kesehatan dan ekonomi. Disamping terkait pembatasan pergerakan masyarakat, pemerintah juga mengamankan vaksin anti Covid-19 dan mempercepat penyuntikannya sehingga saat ini lebih dari 400 juta dosis vaksin telah diterima masyarakat.

"Lebih dari 200 juta penduduk juga telah divaksin. Ini suatu pencapaian yang luar biasa karena tidak semua negara bisa melakukan hal itu," katanya. Dengan kedua kebijakan itu saat ini rata-rata kasus Covid-19 harian Indonesia bisa terjaga lebih kecil dari kasus di negara-negara lain, meskipun terdapat varian baru BA.5.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan berdasarkan Survei Serologi terbaru, sebanyak 98 persen masyarakat Indonesia telah memiliki antibodi Covid-19. Antibodi itu didapatkan dari vaksinasi maupun pembentukan organik selepas terinfeksi.

"Rata-rata tingkat antibodi Covid-19 masyarakat Indonesia tadinya 400, sekarang antibodi masyarakat yang sudah melakukan vaksinasi booster bisa mencapai 4.000, tapi kalau tidak booster hanya 1.900-an," katanya.

Ia menjelaskan tingkat antibodi Covid-19 yang tinggi membuat jumlah kasus Covid-19 di Indonesia terjaga rendah meskipun terdapat varian baru BA.4 dan BA.5. "Jadi mengenai hasil Survei Serologi tadi, sekarang 98 persen masyarakat sudah memiliki antibodi lebih tinggi dibandingkan 87 persen pada Desember 2021 lalu. Dan rata-rata tingkat antibodinya juga naik," tegasnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA