Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

Penurunan Harga-Harga Tahan Lonjakan Inflasi di AS

Kamis 11 Aug 2022 11:29 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

Warga AS berbelanja di sebuah supermarket di Miami Utara, Florida, Amerika Serikat. Turunnya harga gas, tiket pesawat, dan pakaian memberi sedikit kelegaan bagi warga Amerika bulan lalu.

Warga AS berbelanja di sebuah supermarket di Miami Utara, Florida, Amerika Serikat. Turunnya harga gas, tiket pesawat, dan pakaian memberi sedikit kelegaan bagi warga Amerika bulan lalu.

Foto: AP Photo/Marta Lavandier
Harga gas hingga tiket pesawat di AS mengalami penurunan.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Turunnya harga gas, tiket pesawat, dan pakaian memberi sedikit kelegaan bagi warga Amerika bulan lalu. Meskipun inflasi secara keseluruhan masih mendekati level tertinggi dalam empat dekade.

Indeks harga konsumen melonjak 8,5 persen year on year (yoy) di bulan Juli dibandingkan dengan tahun sebelumnya, kata Pemerintah AS Rabu, (10/8/2022) seperti dilansir dari AP, Kamis (11/8/2022).

Baca Juga

Laju inflasi itu turun dari kenaikan 9,1 persen yoy di bulan Juni lalu. Namun, laju inflasi secara bulanan, tercatat perkembangan harga tidak berubah dari Juni hingga Juli, pertama kali terjadi setelah 25 bulan kenaikan.

Laporan itu menawarkan berita selamat datang bagi anggota Kongres Demokrat dan Presiden Joe Biden menuju pemilihan paruh waktu. Biden menyoroti angka inflasi bulanan yang datar.

"Saya hanya ingin mengatakan angka: nol. Hari ini kami menerima berita bahwa ekonomi kami mengalami inflasi nol persen di bulan Juli," katanya kepada awak media.

Partai Republik, yang menjadikan inflasi sebagai isu kampanye utama, menekankan bahwa harga masih sangat tinggi. Texas GOP Rep. Kevin Brady menyoroti biaya bahan makanan dan mengatakan orang Amerika terus berjuang di bawah ekonomi kejam Presiden Biden, dengan gaji yang menyusut, ekonomi yang menyusut, dan tenaga kerja yang menyusut.

Penangguhan hukuman tidak memberikan kepastian bahwa harga akan tetap pada penurunan. Inflasi yang telah melambat di masa lalu hanya untuk mempercepat kembali di bulan-bulan berikutnya. Dan, bahkan jika kenaikan harga terus melemah, laju inflasi tetap masih jauh dari target tahunan The Fed sebesar 2 persen.

"Ada alasan bagus untuk berpikir bahwa inflasi akan terus melambat," kata Michael Pugliese, seorang ekonom di Wells Fargo. "Apa yang saya pikir hilang dalam diskusi itu, lambat berapa banyak?"

Bahkan jika turun menjadi 4 persen –kurang dari setengah level saat ini– Pugliese menyarankan Federal Reserve perlu terus menaikkan suku bunga atau setidaknya mempertahankannya tetap tinggi.

Sebagian besar kelegaan bulan lalu dirasakan oleh para pelancong. Di antaranya biaya kamar hotel turun 2,7 persen dari Juni hingga Juli, tiket pesawat hampir 8 persen dan harga sewa mobil turun 9,5 persen.

Penurunan harga tersebut mengikuti kenaikan tajam pada tahun lalu setelah kasus Covid-19 mereda dan perjalanan pulih. Namun, tetap harga tiket pesawat masih hampir 30 persen lebih tinggi dari tahun lalu.

Harga gas turun dari 5 dolar AS per galon, rata-rata, pada pertengahan Juni menjadi 4,20 dolar AS pada akhir bulan lalu, dan hanya 4,01 dolar AS pada hari Rabu, menurut AAA. Harga minyak juga telah jatuh, dan gas yang lebih murah kemungkinan akan menurunkan inflasi bulan ini juga, kata para ekonom.

Penurunan harga terkait perjalanan bulan lalu membantu menurunkan inflasi inti, ukuran yang mengecualikan kategori makanan dan energi yang bergejolak dan memberikan gambaran yang lebih jelas tentang tren harga yang mendasarinya.

Lebih lanjut, inflasi inti naik hanya 0,3 persen dari Juni, kenaikan bulanan terkecil sejak Maret. Dibandingkan dengan tahun lalu, inflasi inti sebesar 5,9 persen di bulan Juli, peningkatan yang sama dari tahun ke tahun seperti di bulan Juni.

Semua mengatakan, angka Juli meningkatkan harapan bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya setelah lebih dari satu tahun peningkatan tanpa henti yang telah membebani keuangan rumah tangga. Situasi itu setidaknya telah memperburuk ekonomi Amerika, hingga menyebabkan Federal Reserve menaikkan suku bunga secara agresif dan mengurangi peringkat persetujuan publik Presiden Joe Biden.

sumber : AP
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA