Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Syarikat Islam Dukung Sejuta Buruh Aksi Cabut UU Cipta Kerja

Rabu 10 Aug 2022 04:14 WIB

Red: Erik Purnama Putra

 Sekretaris Jenderal Pimpinan Pusat Syarikat Islam (Sekjen PP SI), Ferry Juliantono.

Sekretaris Jenderal Pimpinan Pusat Syarikat Islam (Sekjen PP SI), Ferry Juliantono.

Foto: Istimewa
UU Cipta Kerja dianggap merugikan kaum buruh dan lebih banyak menguntungkan oligarki.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Aliansi Aksi Sejuta Buruh Cabut UU Omnibus Law Cipta yang dikoordinatori Ketua Umum Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPSI), M Jumhur Hidayat (MJH) berencana menggelar aksi akbar di depan gedung DPR, Jakarta Pusat, Rabu (10/8/2022). Mereka mendesak pemerintah mencabut Undang-Undang (UU) Cipta Kerja yang dinilai banyak merugikan hak buruh.

Sekretaris Jenderal Pimpinan Pusat Syarikat Islam (Sekjen PP SI), Ferry Juliantono mengatakan, demo sejuta buruh merupakan bagian dari perjuangan kaum SI. Hal itu termuat dalam Resolusi Majelis Tahkim atau Kongres Nasional Ke-41 SI di Surakarta yang berlangsung pada Desember 2021.

"Syarikat Islam mendukung aksi sejuta buruh agar pemerintah segera mencabut UU Cipta Kerja yang banyak merugikan kaum buruh dan lebih banyak menguntungkan oligarki. Akibatnya tingkat kesejatraan rakyat menurun, kemiskinan bertambah karena semua sumber daya ekonomi di kuasai oligarki," ujar Ferry kepada wartawan di Jakarta, Selasa (9/8/2022).

Ferry menjelaskan, SI Islam sejak awal berdiri selalu mendukung perjuangan kaum buruh. Contohnya adalah Suryopranoto, sebagai saudara kandung Ki Hajar Dewantara yang dikenal raja mogok kerja, yang merupakan anggota SI.

"Demonstrasi adalah hak yang biisa digunakan oleh mahasiswa, buruh, pekerja dan saya rasa sudah mulai mewarnai jalan-jalan yang berada negeri ini selama masalah Omnibus Law dan tekanan ekonomi tidak diselesaikan oleh pemerintah," ucap Ferry.

Menurut Ferry, semua kesulitan dan himpitan ekonomi saat ini, bisa menyebabkan ketidakstabilan negara. Hal itu terjadi apabila penguasa tidak dengar suara rakyat, buruh, pekerja, mahasiswa, maupun civil society. "Kami Syarikat Islam mendukung perjuangan kaum buruh agar pemerintah segera mencabut UU Cipta Kerja," ucap Ferry.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA