Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Baku Tembak di Tepi Barat, Tiga Warga Palestina Meninggal Dunia

Rabu 10 Aug 2022 02:30 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nora Azizah

Tiga warga Palestina terbunuh saat baku tembak di Kota Nablus, Tepi Barat.

Tiga warga Palestina terbunuh saat baku tembak di Kota Nablus, Tepi Barat.

Foto: EPA-EFE/HAITHAM IMAD
Tiga warga Palestina terbunuh saat baku tembak di Kota Nablus, Tepi Barat.

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Pasukan Israel membunuh tiga warga Palestina dan melukai puluhan lainnya dalam baku tembak pada Selasa (9/8/2022) selama operasi penangkapan di kota Nablus di Tepi Barat yang diduduki, kata Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Palestina. Baku tembak itu terjadi sehari setelah gencatan senjata mengakhiri tiga hari pertempuran antara Israel dan kelompok militan Palestina di Jalur Gaza, Palestina.

Polisi Israel mengatakan, pasukan mengepung rumah Ibrahim Al-Nabulsi, yang menurut mereka dicari karena serangkaian penembakan di Tepi Barat awal tahun ini. Ini menegaskan bahwa Al-Nabulsi dan militan Palestina lainnya tewas dalam baku tembak di tempat kejadian, dan pasukan menemukan senjata serta bahan peledak di rumahnya.

Baca Juga

Militer Israel mengatakan bahwa pasukan mendapat serangan dari warga Palestina yang melemparkan batu dan bahan peledak, dan tentara membalas dengan tembakan langsung. Ini mengkonfirmasi warga Palestina yang ditembak, tetapi tidak merinci kondisi mereka. Dilansir dari Arab News, Selasa (9/8/2022).

Kemenkes Palestina mengatakan bahwa tiga orang tewas, Al-Nabulsi, Islam Sabouh dan Hussein Jamal Taha. Kemudian, sekitar 40 orang lainnya terluka.

Israel telah melakukan serangan penangkapan hampir setiap malam di Tepi Barat dalam beberapa bulan terakhir. Serangan penangkapan ini sebagai bagian dari tindakan keras Israel terhadap kelompok-kelompok militan Palestina setelah serangkaian serangan mematikan yang menargetkan warga Israel awal tahun ini yang menewaskan 19 orang. Puluhan warga Palestina telah tewas dalam bentrokan dengan pasukan Israel selama serangan penangkapan ini.

Pekan lalu, Israel menangkap Bassam Al-Saadi, seorang militan senior di kota Jenin, Tepi Barat, dalam salah satu operasi malam. Kelompok itu mengatakan akan "waspada" dan pada Jumat lalu Israel mengatakan telah meluncurkan serangkaian serangan terhadap sasaran militan di Jalur Gaza sebagai tanggapan atas "ancaman segera" oleh kelompok militan.

Selama tiga hari pertempuran Gaza, setidaknya 46 warga Palestina tewas, termasuk 16 anak-anak dan empat wanita, dan 311 orang terluka, kata Kemenkes Palestina. 12 dari mereka yang tewas adalah militan, satu dari kelompok bersenjata yang lebih kecil, dan dua adalah polisi yang berafiliasi dengan Hamas yang tidak ambil bagian dalam pertempuran, menurut faksi bersenjata.

Israel memperkirakan bahwa total 47 warga Palestina tewas, termasuk 14 orang tewas oleh roket yang gagal ditembakkan. Dikatakan 20 militan dan tujuh warga sipil tewas dalam serangan udara Israel dan masih menyelidiki enam kematian.

Israel merebut Tepi Barat dalam perang Timur Tengah 1967 dan Palestina mencarinya sebagai jantung negara masa depan mereka. Israel memandang Tepi Barat sebagai jantung alkitabiah dan sejarah orang-orang Yahudi, dan telah membangun lusinan pemukiman, sekarang menjadi rumah bagi lebih dari 400 ribu orang Israel.

Orang-orang Palestina dan sebagian besar komunitas internasional menganggap permukiman Tepi Barat Israel sebagai pelanggaran hukum internasional dan hambatan bagi resolusi damai dari konflik selama beberapa dekade.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA