Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Gejala Diabetes Tipe 2: Aroma Napas Manis, Ada Bercak Hitam di Kulit Belakang Leher

Rabu 10 Aug 2022 03:59 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Reiny Dwinanda

Pemeriksaan kadar gula darah. Gejala diabetes tipe 2 dapat berupa napas yang tercium manis dan adanya bercak hitam di belakang leher.

Pemeriksaan kadar gula darah. Gejala diabetes tipe 2 dapat berupa napas yang tercium manis dan adanya bercak hitam di belakang leher.

Foto: Prayogi/Republika.
Diabetes tipe 2 dapat memunculkan gejala yang tidak biasa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Banyak orang tidak terdiagnosis ketika sudah mengidap diabetes tipe 2. Bisa jadi, itu karena mereka tidak mengenali gejalanya. Apalagi, ada beberapa gejala yang tidak biasa, termasuk napas manis dan bercak kulit gelap.

Gangguan kulit

Baca Juga

Gangguan kulit sering terjadi pada diabetesi karena kadar gula darah tinggi. Ini dapat berdampak pada pembuluh darah dan saraf.

Acanthosis nigricans (AN) merupakan kondisi yang lebih sering terlihat pada mereka sebelum didiagnosis. Ini ditandai dengan bercak gelap di kulit yang biasanya muncul di bagian belakang leher.

Dokter kosmetik yang bekerja dengan RegenLab, dr Julietta Gusarova, mengatakan acanthosis nigricans juga dapat ditemukan di berbagai bagian tubuh yang memiliki lipatan kulit. Acanthosis nigricans bisa timbul di telapak tangan, ketiak, atau selangkangan.

"Selain perubahan warna yang terlihat terkait dengan kelainan tersebut, beberapa orang mengatakan kulit mereka terasa lebih tebal," ujar dr Gusarova kepada The Sun, dikutip Selasa (9/8/2022).

Acanthosis nigricans dapat diobati dengan menyentuh akar masalahnya, yaitu diabetes.

Napas manis seperti permen

Napas Anda dapat mengungkapkan bagaimana tubuh memetabolisme makanan. Jika Anda mengidap diabetes, napas yang berbau harum dapat mengindikasikan ketoasidosis diabetik (DKA), penyakit yang mengancam jiwa jika tidak ditangani.

Inilah saat tubuh memasuki ketosis, keadaan yang juga dicapai dengan diet keto rendah karbohidrat. Ketika tidak ada cukup glukosa dalam tubuh untuk membakar energi, tubuh menggunakan lemak sebagai gantinya. Proses ini menghasilkan keton, gejalanya adalah napas yang berbau seperti permen.

DKA memengaruhi sekitar empat persen individu dengan diabetes tipe 1 di Inggris setiap tahun, menurut Audit Diabetes Nasional Inggris. Namun, itu juga bisa terjadi pada penderita diabetes tipe 2.

Indikator DKA lainnya, yang dapat terjadi dalam 24 jam setelah tubuh kekurangan glukosa, termasuk peningkatan rasa haus dan lidah kering, buang air kecil secara teratur, serta nyeri dan sakit perut.

Masalah hubungan intim

Diabetes memengaruhi begitu banyak aspek kesehatan seseorang, termasuk kehidupan seks mereka."Tapi seks mungkin juga sangat tidak nyaman bagi perempuan karena sejumlah alasan," kata dr Agnieszka Nalewczynska, ujar konsultan ginekologi yang bekerja dengan RegenLab.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA