Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Mengenal Apa Itu Takhbib dan Hukumnya dalam Islam

Selasa 09 Aug 2022 18:19 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah

Ilustrasi Suami Istri. Mengenal Apa Itu Takhbib dan Hukumnya dalam Islam

Ilustrasi Suami Istri. Mengenal Apa Itu Takhbib dan Hukumnya dalam Islam

Foto: MGROL100
Takhbib adalah hal yang dilarang Islam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ajaran Islam memberikan tuntunan untuk mendapat ketenangan, keamanan dan keharmonisan dalam hubungan rumah tangga. Sehingga beberapa rambu-rambu agar pernikahan yang disebut Allah sebagai mitsaqon gholizo atau perjanjian agung bisa terus berlanjut.

Salah satu rambunya adalah menjauhkan diri dari perilaku takhbib yang merusak hubungan suami istri. Hal ini dijelaskan Rasulullah SAW dalam salah satu sabdanya:

Baca Juga

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ رَضِىَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم مَنْ خَبَّبَ زَوْجَةَ امْرِئٍ أَوْ مَمْلُوْكَهُ فَلَيْسَ مِنَّا

Artinya, “Dari sahabat Abu Hurairah ra, Rasulullah saw bersabda, ‘Siapa yang merusak (takhbib) istri atau budak seseorang, maka ia bukan bagian dari kami,’” (HR Abu Dawud)

Dilansir dari Mawdoo3, kata takhbib bermakna upaya menipu, memperdaya, dan merusak. Takhbib adalah upaya seseorang (pihak ketiga) untuk menipu istri orang lain dengan membumbui kerenggangan antara dia dan suaminya, yang akan memutuskan hubungan di antara mereka.

Merujuk pada hadist di atas, tindakan takhbib adalah hal yang dilarang Islam. Karena takhbib merupakan tindakan tipu daya yang berusaha merusak hubungan istri dengan suaminya. Dengan mendorong istri untuk membenci suaminya, tidak menaati suaminya, dan perbuatan haram lain yang merusak hubungan pernikahan.

Selain tindakan ini merupakan dosa besar, sebagian ulama bahkan memandang orang yang melakukan takhbib dengan niat agar dia bisa menikahi istri yang diceraikan akan diganjar dengan hukuman berat.

"Sekelompok ulama berpendapat kepada batalnya pernikahannya oleh orang-orang yang berlaku takhbib, dan dengan demikian hidupnya dengannya setelah itu tidak lain adalah suatu bentuk perzinahan," ujar pendapat ulama.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA