Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tujuh Sifat yang Menandakan Seseorang Masuk Kategori Psikopat Menurut Psikolog

Selasa 09 Aug 2022 05:17 WIB

Red: Qommarria Rostanti

Tujuh sifat yang menjadi penanda psikopat. (ilustrasi)

Tujuh sifat yang menjadi penanda psikopat. (ilustrasi)

Foto: www.freepik.com
Psikopat tak melulu merupakan seorang pembunuh berdarah dingin tanpa ampun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Apa yang terbayang di benak Anda saat mendengar  istilah psikopat? Apakah memunculkan gambar penjahat di layar lebar seperti Joker (diperankan aktor Heath Ledger) yang gila kriminal dalam film hit Batman The Dark Knight?

Dia merupakan manipulator utama yang jelas-jelas lepas kendali. Pembuat kekacauan yang tidak peduli siapa yang dia sakiti atau bunuh dalam usahanya untuk menjatuhkan masyarakat. Joker adalah psikopat sejati, bukan?

Baca Juga

Ada contoh lain di layar lebar seperti karakter Norman Bates di Psycho atau Hannibal 'the kanibal' Lecter di Silence of the Lambs. Namun contoh-contoh tersebut agak ekstrem.

Faktanya, ada ratusan bahkan ribuan psikopat di kehidupan nyata dan jauh lebih tidak berbahaya. Melansir dari laman Mirror pada akhir pekan lalu, di Inggris ada sekitar 400 ribu psikopat yang hidup berdampingan dengan masyarakat awam. Situs web Verywellmind menyebut psikopat adalah istilah tak resmi untuk menggambarkan seseorang yang tidak berperasaan, tidak emosional, dan bejat secara moral.

Laman Science Daily mengatakan, sejumlah besar orang yang masuk dalam kategori psikopat tidak melakukan kekerasan seperti yang ditampakkan dalam film. Disebutkan bahwa banyak individu psikopat menunjukkan ciri-ciri yang terkait dengan kepemimpinan yang efektif seperti persuasif, karisma, dan kreativitas.

Media Fortune melangkah lebih jauh dengan mengatakan 12 persen pemimpin perusahaan adalah psikopat. Industri perfilman Hollywood terkadang membuat film tentang mereka juga, salah satunya karakter Gordon Gekko (dimainkan oleh aktor Michael Douglas) dalam film Wall Street tahun 1987.

Perampok korporat Gekko memiliki semua karakteristik psikopat. Dia adalah seorang yang benar-benar termakan oleh keserakahanl, serta kurangnya empati dan tanggung jawab atas tindakannya.

Bagaimana bisa melihat ciri-ciri psikopat dalam kehidupan nyata? Psikolog klinis dan konseling di CBT Psychology for Personal Development di Kanada, dr Silvina Galperin, telah menyusun daftar beberapa tanda bahwa seseorang bisa menjadi psikopat:

1. Terlalu percaya diri

Percaya diri adalah satu hal yang baik, tetapi terlalu percaya diri bisa menjadi tanda bahaya. "Psikopat sering merasa memiliki hak dan mengadopsi sikap superior terhadap orang lain yang mereka anggap lebih 'rendah' dari mereka," kata dr Galperin. Jadi, jika seseorang cenderung membuat pernyataan yang agak berlebihan tentang pentingnya mereka, itu bisa menjadi pertanda yang mengkhawatirkan.

2. Tidak bisa berempati

Orang pada umumnya cenderung peduli atau setidaknya menyadari perasaan orang lain. Mereka akan mengambil langkah untuk tidak membuat orang lain kesal.

Tetapi, psikopat sangat berbeda. Mereka menunjukkan ketidakpekaan yang nyata dan secara terus terang mengabaikan orang lain.

Mereka bukan hanya tidak memiliki kemampuan untuk berempati namun benar-benar tidak keberatan menyakiti seseorang. Tes cepat untuk mengukur tingkat empati seseorang adalah dengan mencoba mengamati bagaimana mereka bereaksi terhadap emosi Anda. 

"Psikopat sering tidak selaras dengan orang yang mereka ajak bicara," ujar dr Galperin.

Hal ini mencakup spektrum respons yang luas, dan dapat berkisar dari tidak merasa menyesal ketika Anda sedang kesal, tidak menunjukkan sedikit pun kegembiraan ketika Anda memiliki kabar baik, dan yang luar biasa mereka bahkan tidak menguap ketika Anda menguap. Pada dasarnya, mereka benar-benar "terputus" dari apa pun yang Anda katakan atau lakukan.

3. Menawan tetapi hanya di permukaan

Psikopat terkenal pandai memikat. "Psikopat dapat tampil sangat ramah dan baik, tetapi semua pesona tersebut dangkal," kata dr Galperin.

Mereka memiliki banyak cara untuk memikat dengan kecerdasan dan pujian. Kedua hal ini sering kali menjadi senjata pilihan mereka. Tetapi semua perilaku ini selalu dilakukan untuk memenuhi tujuan yang lebih tinggi, yaitu kepentingan diri mereka sendiri. "Apa tujuannya bervariasi, tetapi sering kali bermuara pada uang dan kekuasaan," kata dia. 

4. Sama sekali tidak memiliki pemahaman tentang emosi

Psikopat melihat emosi sebagai sesuatu yang sepenuhnya dan sama sekali tidak berarti. Dr Galperin menyebut, psikopat "terprogram" dengan cara ini. 

Ada sesuatu yang hilang di otak mereka. "Mereka tidak bisa merasakan ketakutan, mereka tidak bisa merasakan cinta atau kasih sayang. Ketika mereka menikah, itu bukan karena cinta, itu karena mereka merasa itu nyaman bagi mereka atau itu akan membantu mereka mencapai tujuan," jelasnya.

5. Sangat impulsif

Spontanitas itu bagus, tetapi terlalu banyak bisa sangat mengkhawatirkan. Psikopat memiliki kecenderungan untuk bertindak lebih dulu dan bertanya kemudian. 

Jika seorang psikopat ingin melakukan sesuatu, mereka akan melakukannya apapun konsekuensinya. "Psikopat tidak takut akan konsekuensi dari melakukan hal-hal yang berisiko. Mereka mencari kegembiraan, sensasi, bahaya," ujar dr Galperin.

6. Tidak pernah meminta maaf (jika melakukannya, mereka tidak bersungguh-sungguh)

Maaf tampaknya menjadi kata yang paling sulit bagi psikopat. "Psikopat memiliki kurangnya respons rasa bersalah atau penyesalan yang sebenarnya," kata dia.

Alih-alih mengakui dan mengakui perbuatan salah, psikopat malah akan menawarkan penjelasan panjang lebar mengapa mereka melakukan kesalahan, tetapi tidak meminta maaf. Jika mereka melakukannya, itu akan sangat tidak tulus.

Jika Anda ingin mengetahui pada apakah seseorang bisa menjadi psikopat atau tidak, perhatikan baik-baik cara mereka meminta maaf. Bukan hal yang aneh bagi seorang psikopat untuk menunjukkan sedikit seringai, sebelum membalikkan keadaan dan menyebut Anda terlalu sensitif.

7. Sangat pandai penipu

Psikopat suka berbohong. Mereka sangat lihai dalam hal itu dan sering melakukannya.

Dr Galperin mengatakan psikopat akan mengarang cerita tentang siapa mereka. Identitas palsu yang mereka ciptakan untuk memikat orang. "Mereka akan mengadakan 'pertunjukan' untuk mengembangkan hubungan palsu demi mencapai tujuan mereka yang lebih tinggi," ujar dr Galperin.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA