Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Gabung ISIS, Mantan Tentara Wanita Irlandia Dipenjara 15 Bulan

Jumat 22 Jul 2022 23:53 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam / Red: Christiyaningsih

Militan ISIS berparade di atas tank di Suriah. Mantan tentara wanita Irlandia dipenjara karena gabung dengan kelompok militan ISIS. Ilustrasi.

Militan ISIS berparade di atas tank di Suriah. Mantan tentara wanita Irlandia dipenjara karena gabung dengan kelompok militan ISIS. Ilustrasi.

Foto: AP Photo
Mantan tentara wanita Irlandia dipenjara karena gabung dengan kelompok militan ISIS

REPUBLIKA.CO.ID, DUBLIN – Pengadilan Kriminal Khusus Dublin, Irlandia menjatuhkan hukuman 15 bulan penjara kepada mantan tentara wanita, Lisa Smith. Dia dihukum karena bergabung dengan kelompok militan ISIS di Suriah.

Dilansir Arab News pada Jumat (22/7/2022), Hakim Tony Hunt mengatakan ibu satu anak itu berusia 40 tahun dan berasal dari Dundalk di pantai Timur Irlandia. Ia kemudian diyakini berisiko rendah untuk mengulangi perbuatannya. Meski begitu, Smith yang merupakan seorang mualaf Muslim pergi ke Suriah dengan sadar dan tidak menunjukkan penyesalan atas tindakannya.

Baca Juga

Smith, yang tiba di pengadilan mengenakan jilbab hitam, dihukum pada Mei karena menjadi anggota ISIS antara 2015 dan 2019. Dia adalah orang pertama yang dihukum di pengadilan Irlandia atas pelanggaran teroris Islam yang dilakukan di luar negeri. Smith bisa menghadapi hukuman maksimal delapan tahun karena menjadi anggota organisasi teroris terlarang.

Hakim Hunt menolak permohonan pengacaranya untuk menjatuhkan hukuman percobaan tetapi mengindahkan seruannya untuk hukuman penjara di ujung bawah skala. Tim hukumnya telah meminta pengadilan untuk mengizinkan Smith dibebaskan dengan jaminan sambil menunggu banding.

Smith dibebaskan oleh tiga hakim atas tuduhan terpisah membiayai terorisme dengan mengirimkan uang sekitar Rp 12 juta untuk membantu perawatan medis bagi seorang pria Suriah di Turki. Selama persidangan sembilan pekan, jaksa menguraikan bagaimana Smith yang merupakan anggota Angkatan Pertahanan Irlandia dari 2001 hingga 2011 melakukan perjalanan ke wilayah ISIS pada 2015 setelah masuk Islam. Pengadilan diberitahu bahwa dia membeli tiket sekali jalan dari Dublin ke Turki, melintasi perbatasan ke Suriah dan tinggal di Raqqa.

Saat itu, kelompok Islam garis keras menguasai sebagian besar wilayah Suriah dan Irak, menarik ribuan pejuang asing ke tujuan mereka sebelum kekalahan teritorial kelompok tersebut di wilayah tersebut. Ketika Daesh kalah dari koalisi pimpinan AS di medan perang dan kota-kota besar di bawah kekuasaannya jatuh, Smith terpaksa melarikan diri dari Raqqa dan kemudian Baghouz, benteng terakhir mereka yang tersisa. 

Namun kemudian ia kembali ke Irlandia. Dia ditangkap setibanya di Bandara Dublin pada 1 Desember 2019 bersama putrinya yang masih kecil. Selama pengadilan, pengacaranya Michael O'Higgins memintanya untuk dibebaskan dari penjara karena dia telah menjalani hukuman penjara di kamp-kamp Suriah.

O'Higgins merujuk pada keadaan psikologis akut Smith, setelah dia digambarkan dalam laporan ahli sebagai rusak dan rentan, menekankan kondisi mengerikan yang dia hadapi dengan anaknya yang masih kecil. Pengadilan mendengar bahwa Smith ditahan di kamp pengungsi Al-Hawl dan Ain Issa yang terkenal kejam di Suriah utara sementara dia menunggu untuk dikirim pulang ke Irlandia.

O'Higgins menjelaskan bagaimana anggota ISIS di kamp-kamp memberlakukan hukuman kejam pada pengungsi lain termasuk, dalam beberapa kasus, membakar tenda mereka dan membunuh mereka dalam prosesnya. Pengacara pembela juga meminta pengadilan untuk mempertimbangkan bahwa Smith telah hidup dengan jam malam 13 jam setiap hari sebagai bagian dari persyaratan jaminannya sejak 2019.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA