Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Terkait Palestina, Emir Qatar Desak Israel Setop Lakukan Pelanggaran Hukum Internasional

Ahad 17 Jul 2022 14:29 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Reiny Dwinanda

Warga Palestina merayakan hari pertama hari raya Idul Adha di samping kuil Dome of the Rock di kompleks Masjid Al Aqsa di Kota Tua Yerusalem, Sabtu, 9 Juli 2022.  Emir Qatar menyebut sumber ketegangan dan ketidakstabilan di kawasan Timur Tengah akan tetap ada, kecuali Israel menghentikan tindakannya yang melanggar hukum internasional.

Warga Palestina merayakan hari pertama hari raya Idul Adha di samping kuil Dome of the Rock di kompleks Masjid Al Aqsa di Kota Tua Yerusalem, Sabtu, 9 Juli 2022. Emir Qatar menyebut sumber ketegangan dan ketidakstabilan di kawasan Timur Tengah akan tetap ada, kecuali Israel menghentikan tindakannya yang melanggar hukum internasional.

Foto: AP/Mahmoud Illean
Emir Qatar nilai perlu ada solusi adil untuk isu Palestina.

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH -- Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani menekankan perlunya menemukan solusi adil untuk isu Palestina. Dia pun mendesak Israel menghentikan praktik ilegal dan pelanggarannya terhadap Palestina yang turut mengabaikan hukum internasional.

Saat berbicara di KTT Amerika Serikat (AS)-Arab di Jeddah pada Sabtu (16/7/2022), Sheikh Tamim mengatakan, sumber ketegangan dan ketidakstabilan di kawasan Timur Tengah akan tetap ada, kecuali Israel menghentikan tindakannya yang melanggar hukum internasional. Tindakan tersebut termasuk membangun permukiman ilegal di wilayah Palestina yang diduduki, mengubah karakter Yerusalem, dan berlanjutnya blokade Jalur Gaza.

Baca Juga

Sheikh Tamim menekankan, negara-negara Arab telah dengan suara bulat menyetujui Inisiatif Perdamaian Arab. Inisiatif itu berisi penawaran normalisasi hubungan diplomatik dengan Israel.

Namun, syaratnya, Israel harus terlebih dulu menarik diri dari wilayah-wilayah Arab yang ia duduki pasca Perang Arab-Israel 1967, yakni Tepi Barat, Jalur Gaza, dan Dataran Tinggi Golan. "Kami menantikan peran aktif AS dengan menyerukan negosiasi serius untuk menyelesaikan masalah Palestina,” kata Sheikh Tamim, dikutip laman kantor berita Palestina, WAFA.

Presiden AS Joe Biden mengunjungi Arab Saudi pada Jumat (15/7/2022). Dia sempat berpartisipasi dalam Jeddah Security and Development Summit yang digelar negara anggota Dewan Kerja Sama Teluk (GCC), bersama Mesir, Yordania, dan Irak atau lebih dikenal sebagai GCC+3.

Pada kesempatan itu, Biden menekankan komitmen AS terhadap keamanan para mitranya di kawasan Timur Tengah. Terkait isu Palestina, Biden menegaskan komitmen AS untuk bekerja guna mewujudkan solusi damai yang adil, komprehensif, dan permanen.

Sebelum ke Saudi, Biden sudah terlebih dulu mengunjungi Israel dan Palestina. Dia bertemu dengan Perdana Menteri Israel Yair Lapid dan Presiden Palestina Mahmoud Abbas.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA