Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Covid-19 Picu Kemunduran Terburuk dalam Vaksinasi Anak-Anak

Sabtu 16 Jul 2022 23:15 WIB

Red: Esthi Maharani

Badan-badan PBB memperingatkan bahwa cakupan vaksinasi global terus menurun pada 2021. Sekurangnya 25 juta bayi kehilangan vaksin penyelamat nyawa.

Badan-badan PBB memperingatkan bahwa cakupan vaksinasi global terus menurun pada 2021. Sekurangnya 25 juta bayi kehilangan vaksin penyelamat nyawa.

Foto: ANTARA/Feny Selly
Sekurangnya 25 juta bayi kehilangan vaksin penyelamat nyawa.

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA - Pandemi Covid-19 telah menyebabkan penurunan vaksinasi anak-anak paling signifikan dalam 30 tahun terakhir. Laporan diperoleh menurut data resmi yang diterbitkan Organisasi Kesehatan Dunia dan UNICEF, Jumat (15/7/2022).

Badan-badan PBB memperingatkan, cakupan vaksinasi global terus menurun pada 2021. Sekurangnya 25 juta bayi kehilangan vaksin penyelamat nyawa.

"Perencanaan dan penanganan Covid-19 juga harus berjalan seiring dengan vaksinasi untuk penyakit mematikan seperti campak, pneumonia, dan diare. Dimungkinkan untuk melakukan keduanya," kata Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus seperti dikutip laman Anadolu Agency, Sabtu (16/7/2022).

Persentase anak-anak yang menerima tiga dosis vaksin terhadap difteri, tetanus, dan pertusis (DTP3), turun 5 poin persentase antara 2019 dan 2021 menjadi 81 persen. Penurunan ini disebabkan oleh banyak faktor, termasuk peningkatan jumlah anak yang hidup dalam konflik dan lingkungan yang rapuh.

Dua juta lebih anak-anak tidak divaksin pada 2020 dan 6 juta lebih banyak dari pada 2019. Ini menyoroti meningkatnya jumlah anak-anak yang berisiko dari penyakit yang dapat dicegah.

Informasi yang salah juga meningkat, seiring dengan masalah terkait Covid-19 seperti gangguan layanan dan rantai pasokan, pengalihan sumber daya ke upaya respons, dan langkah-langkah yang membatasi akses dan ketersediaan layanan imunisasi. PBB mengatakan 18 juta dari 25 juta anak yang tidak menerima dosis tunggal DTP tahun lalu tinggal di negara berpenghasilan rendah dan menengah.

India, Nigeria, Indonesia, Ethiopia dan Filipina mencatat jumlah tertinggi. Myanmar dan Mozambik adalah di antara negara-negara dengan peningkatan relatif paling signifikan dalam jumlah anak yang tidak menerima vaksin tunggal antara 2019 dan 2021.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA