Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Air Bercampur dengan Benda Najis, Bagaimana Hukumnya? 

Kamis 14 Jul 2022 06:56 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah

Air Bercampur dengan Benda Najis, Bagaimana Hukumnya? 

Air Bercampur dengan Benda Najis, Bagaimana Hukumnya? 

Foto: www.freepik.com.
Ibnu Rusyd menjelaskan dalam kitab Bidayatul Mujtahid wa Nihayatul Muqtashid.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Terjadi perbedaan pendapat di kalangan para ulama ahli fikih soal air yang bercampur dengan benda najis, tetapi tidak mengubah salah satu sifatnya. 

Ibnu Rusyd dalam kitab Bidayatul Mujtahid wa Nihayatul Muqtashid menjelaskan, menurut sebagian ulama, air tersebut baik banyak maupun sedikit hukumnya tetap suci. Pendapat ini dikutip dari beberapa versi pendapat Imam Malik dan ulama-ulama dari madzhab Zhahihi. 

Baca Juga

Sebagian mereka berkata kalau air hanya sedikit maka menjadi mutanajis. Begitu pula sebaliknya. Dan juga terjadi perbedaan pendapat di kalangan mereka soal ukuran air yang banyak dan air yang sedikit. 

Menurut Imam Abu Hanifah, air dianggap banyak jika digerakkan oleh seseorang dari salah satu sudut. Gerakannya berjalan ke sudut berikutnya. Sementara menurut Imam Syafii, ukuran air banyak minimal adalah dua qullah Madinah atau kurang lebih 500 kati (ukuran berat yang berbobot 6 1/4 ons). 

Sedangkan ada ulama yang tidak menentukan ukuran air banyak secara jelas. Mereka hanya mengatakan, najis dapat merusak air yang hanya sedikit. Sekalipun tidak ada salah satu sifatnya yang berubah, demikian pendapat Imam Malik. Juga dikutip darinya, air tersebut hukumnya makruh. 

Dengan demikian ada tiga pendapat Imam Malik tentang air yang sedikit. Yakni najis dapat merusaknya, najis tidak dapat merusaknya kecuali yang sampai bisa mengubah salah satu sifatnya, dan hukum air tersebut makruh untuk digunakan. 

Adapun akar perselisihan pendapat para ulama daam masalah ini ialah kesan adanya pertentangan beberapa hadis terkait. Contohnya seperti hadis Abu Hurairah yakni sabda Nabi, "Apabila salah seorang di antara kamu bangun tidur... " secara lahiriah, dari hadis ini dapat dipahami bahwa benda najis yang sedikit dapat membuat najis air yang sedikit. 

Begitu pula hadis riwayat Abu Huraira yang menyatakan bahwa Rasulullah bersabda, "Sungguh janganlah seorang di antara kalian buang air kecil di air yang diam (tidak mengalir), kemudian mandi di sana,". Secara lahiriah, hadis ini bisa dipahami bahwa najis yang sedikit dapat membuat najis air yang sedikit. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA