Minggu, 18 Zulqaidah 1440 / 21 Juli 2019

Minggu, 18 Zulqaidah 1440 / 21 Juli 2019

Hak Beragama dalam Tayangan Televisi

Senin 24 Jun 2019 17:50 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Pertemuan Deddy Corbuzier dan Gus Miftah di Pondok Pesantren Ora  Aji, Sleman, DIY, Jumat (21/6). Pertemuan itu terjadi sesaat sebelum Deddy  dibimbing mengucap syahadat.

Pertemuan Deddy Corbuzier dan Gus Miftah di Pondok Pesantren Ora Aji, Sleman, DIY, Jumat (21/6). Pertemuan itu terjadi sesaat sebelum Deddy dibimbing mengucap syahadat.

Foto: Republika/Wahyu Suryana
KPI seharusnya izinkan penayangan syahadat Deddy Corbuzier sebagai hak beragama

Deddy Corbuzier resmi menjadi mualaf setelah mengucapkan dua kalimat syahadat di Masjid Al Mbejaji, Dusun Tundan, Purwomartani, Kalasan, Sleman (21/06). Selama delapan bulan mempelajari Islam, akhirnya Deddy mantap memutuskan untuk masuk Islam. Untuk keperluan syiar, rencananya proses tersebut akan ditayangkan di TV.

Sayangnya, Komisi Penyiaran Indonesia melarang. Alasannya, tayangan demikian disinyalir mengandung unsur rasisme. Sehingga, pengucapan ikrar Islam tersebut batal disorot awak media. Padahal, sebagai publik figur, tentu banyak khalayak yang ingin menyaksikan langsung babak baru dalam kehidupan seorang Deddy Corbuzier.

Baca Juga

Ya, seyogianya KPI memberi pertimbangan. Mengingat, Indonesia adalah negeri yang menjunjung tinggi hak azasi manusia dalam hal memilih agama.

Pengirim: Indaryati Indah asal Andoolo , Sulawesi Tenggara

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA