Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Ramadhan Usai, Takwa Pun Tercapai

Selasa 04 Jun 2019 17:26 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Suasana salat Tarawih di Masjid Agung Kota Tasikmalaya, Ahad (5/5).

Suasana salat Tarawih di Masjid Agung Kota Tasikmalaya, Ahad (5/5).

Foto: Republika/Bayu Adji P
Ramadhan jadi tempat belajar untuk menahan diri agar muslim bisa mencapai takwa

Tak terasa, akhir Ramadhan tiba. Kesedihan mengiringi perginya. Rasa menyesal tak optimal dalam menjalani ibadah di dalamnya. Pun tidak mengetahui akankah Ramadan tahun depan bersua lagi. 

Menjadi evaluasi diri apakah tujuan puasa yaitu takwa telah tercapai. Sebagaimana firman Allah SWT, 

Baca Juga

 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ 

"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa." (Q.S. Al Baqoroh : 183)

Secara etimologi, takwa berasal dari kata waqa-yaqi–wiqayah yang artinya menjaga diri, menghindari, dan menjauhi. Sedangkan secara terminologi, takwa adalah takut kepada Allah SWT berdasarkan kesadaran dengan mengerjakan segala perintah-Nya dan tidak melanggar segala larangan-Nya. Serta takut terjerumus dalam perbuatan dosa. 

Takwa terulang dalam Alquran sebanyak 259 kali dengan segala derivasinya. Kandungan maknanya beragam, di antaranya: memelihara, menghindari, menjauhi, menutupi, dan menyembunyikan. Intinya, takut mendapat azab dari Allah SWT sehingga giat menjalankan perintah Allah dan meninggalkan larangan-Nya. 

Saat Ramadhan, kita rela meninggalkan makan dan minum karena Allah. Hendaknya di luar Ramadhan, kita lebih mampu menjauhkan diri dari makan minum yang tidak halal. 

Jika dalam siang Ramadhan kita tidak melakukan hubungan intim dengan pasangan halal tersebab Allah, tentu di luar Ramadhan kita akan menghindar dari zina dan pergaulan bebas lainnya. Sebelas bulan berikutnya adalah waktu pembuktian sejauh mana tarbiyah di bulan Ramadan mampu membentuk diri menjadi insan bertakwa. 

Mudah-mudahan kita dimudahkan menjadi sosok istiqomah yang senantiasa berpegang pada perintah dan larangan Allah SWT. Tak hanya untuk kehidupan pribadi. Juga dalam berkeluarga, bermasyarakat, dan bernegara.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA