Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Pernikahan Sejenis, Fitrah Manusia dan Akal Sehat

Senin 20 May 2019 14:10 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Puluhan mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa USU Tolak LGBT, berunjuk rasa di kampus, di Medan, Sumatera Utara, Jumat (29/3/2019).

Puluhan mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa USU Tolak LGBT, berunjuk rasa di kampus, di Medan, Sumatera Utara, Jumat (29/3/2019).

Foto: Antara/Irsan Mulyadi
Pernikahan sejenis dinilai bertentangan dengan fitrah manusia dan akal sehat

Mengejutkan, Taiwan menjadi negara pertama di Benua Asia yang melegalkan pernikahan sesama jenis (17/5). Rancangan undang-undang tersebut merupakan tindak lanjut dari putusan Pengadilan Konstitusional tahun 2017 yang memerintahkan bahwa pasangan sesama jenis memiliki hak untuk menikah secara resmi.

Pengadilan pun memberi waktu dua tahun kepada parlemen untuk meloloskan undang-undang perubahan paling lambat pada 24 Mei. Lebih cepat dari target, 17 Mei RUU itu sudah ketuk palu.

Baca Juga

Di Indonesia sendiri, pernikahan sesama jenis masih terkategori ilegal. Meski begitu, hak-hak kaum LGBT dilindungi oleh negara. Keberadaan mereka dianggap biasa saja.

Mengusiknya, berarti melakukan pelanggaran HAM berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender. Sehingga, jika gerakan berlabel HAM ini terus dibiarkan di tengah atmosfer sekularisme yang kian menguat, bukan tak mungkin suatu saat Indonesia akan bernasib sama dengan Taiwan. 

Padahal, jika LGBT itu HAM, mengapa semua agama menolaknya? Mengapa semua kitab suci mengutuknya? Dalam perspektif Islam, hal yang demikian termasuk dosa besar. Bahkan, pelakunya dijatuhi hukuman mati.

Sebab, justru LGBT bertentangan dengan HAM, fitrah manusia, dan akal sehat. Ia merupakan penyakit menular yang menjadi kriminal dasar atas kemanusiaan. Sehingga, amat keliru membelanya dengan berbagai dalih dan substansi tidak berdaya terhadap tekanan berbagai kepentingan global.

Pengirim: Hasni Tagili, M. Pd, Konawe, Sulawesi Tenggara

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA