Tuesday, 20 Zulqaidah 1440 / 23 July 2019

Tuesday, 20 Zulqaidah 1440 / 23 July 2019

Para Pemotor di Pasar Minggu tak Punya Rasa Takut

Kamis 20 Jun 2019 15:42 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Warga pengguna kendaraan bermotor sengaja melanggar lalu lintas dengan lawan arah di Pintu Kereta Stasiun Pasar Minggu, Selasa (20/6)

Warga pengguna kendaraan bermotor sengaja melanggar lalu lintas dengan lawan arah di Pintu Kereta Stasiun Pasar Minggu, Selasa (20/6)

Foto: Umi Soliha
Para pemotor sengaja melawan arah di Sekitar Pintu Kereta Stasiun Pasar Minggu

Sudah bukan hal yang baru lagi jika pertigaan jalan yang mempertemukan Jalan Raya Pasar Minggu dan Jalan Raya Ragunan selalu semerawut. Sebab, banyak pengendara motor yang nekat melawan arah.

photo

Warga pengguna kendaraan bermotor sengaja melanggar lalu lintas dengan lawan arah di Pintu Kereta Stasiun Pasar Minggu, Selasa (20/6)

Daerah itu hanya tertib jika ada polisi yang menertibtkan lalu lintas. Berdasarkan pantauan saat pukul 17.20 WIB saat jam sibuk pulang kantor, awalnya dipetigaan tersebut sangat tertib karena ada satu polisi yang berdiri di depan menuju jalan samping stasiun untuk menertibkan lalu lintas.

Bahkan, ada beberapa pemotor yang ditilang karena nekat lawan arah. Namun, saat polisi usai menertibkan lalu lintas dan akan kembali ke pos polisinya, belum sampai hitungan detik, bahkan polisi tersebut belum sampai di pos, para pemotor sudah kembali nekat lawan arus.

photo

Warga pengguna kendaraan bermotor sengaja melanggar lalu lintas dengan lawan arah di Pintu Kereta Stasiun Pasar Minggu, Selasa (20/6)

Tidak hanya pemotor yang lawan arah yang membuat daerah Pasar Minggu tersebut tambah semerawut. Angkutan umum yang ngetem, ojek pangkalan dan ojek online yang menunggu penumpang di bahu jalan membuat jalan tersebut semakin macet dan semerawut.

Kejadian tersebut sudah ada bukan satu atau dua hari melainkan sudah berlangsung cukup lama bahkan kemungkinan telah menjadi budaya masyarakat. Masyarakat lebih takut dengan penegak hukum daripada peraturan itu sendiri. Sehingga, untuk merubah kebiasaan masyarakat yang sudah kadung melekat, pemerintah perlu sangat tegas dalam menegakkan peraturan.

Sebaiknya, polisi yang mengatur tata tertib disana jangan hanya pagi dan sore saja namun harus sepanjang waktu. Sebab, terbukti dengan adanya polisi warga bisa tertib.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA