SOP Keamanan Wahana Wisata Perlu Audit Rutin

Rep: Bowo Pribadi/ Red: Yusuf Assidiq

Forkopimda Kabupaten Semarang melakukan sidak ke wahana perahu wisata di kompleks Kampoeng Rawa, Kecamatan Ambarawa, Kabupaten Semarang, Ahad (16/5). Menyusul insiden terbaliknya perahu wisata di waduk Kedung Ombo, Pemkab Semarang menutup semua aktivitas perahu wisata di danau Rawapening pada libur Lebaran kali ini.
Forkopimda Kabupaten Semarang melakukan sidak ke wahana perahu wisata di kompleks Kampoeng Rawa, Kecamatan Ambarawa, Kabupaten Semarang, Ahad (16/5). Menyusul insiden terbaliknya perahu wisata di waduk Kedung Ombo, Pemkab Semarang menutup semua aktivitas perahu wisata di danau Rawapening pada libur Lebaran kali ini. | Foto: Republika/Bowo Pribadi

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Insiden terbaliknya perahu wisata yang merenggut korban jiwa, di Waduk Kedung Ombo wilayah Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, menyisakan beberapa catatan tentang pentingnya prosedur pendukung keamanan dan keselamatan wahana wisata.

Bahkan tidak terbatas pada wahana wisata air, namun juga wahana wisata lain yang memang berhubungan erat dengan masalah keamanan serta keselamatan bagi para pengunjungnya.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengatakan kejadian perahu tenggelam di Waduk Kedung Ombo menjadi pelajaran dan penting menjadi perhatian semua pihak, khususnya  pengelola tempat wisata berbasis wahana.

Artinya, perlu dilakukan audit rutin, khususnya terkait dengan standar operasional dan prosedur (SOP) keamanan maupun keselamatan wahana yang ada di tempat-tempat wisata.

"Memang kemarin aktivitas pariwisata serta destinasi yang beroperasi menjadi perhatian kita dalam mencegah potensi penyebaran Covid-19. Tapi pelajaran kita dari Waduk Kedung Ombo, pengelola ini musti melakukan suatu audit rutin wahananya," katanya, di Semarang, Senin (17/5).

Audit rutin tersebut perlu dilakukan agar diketahui secara pasti perkembangan dan pelaksanaan SOP di tempat wisata. Terlebih SOP wahana permainan dan spot lainnya apakah sudah dioperasionalkan dengan benar atau tidak oleh pengelola.

Dari audit tersebut, maka akan bisa diketahui, apakah SOP keamanan dan keselamatan sudah berjalan dan dipenuhi oleh pengelola tempat wisata dan  itu berlaku untuk seluruh wahana yang ada di semua tempat wisata.

Tidak hanya wahana air saja, tetapi juga wahana-wahana yang lain. Misalnya  tempat selfie apakah konstruksinya masih cukup bagus dan kuat, bagaimana peawatannya, apakah masih layak untuk menopang beban pegunjung, dan seterusnya.

Demikian halnya misalnya konstruksi jembatan apakah masih cukup bagus dan kuat, kalau mereka menggunakan wahana air apakah safety system-nya cukup, peralatan resque-nya sudah memadai. "Yang seperti ini penting untuk kita evaluasi bersama," tegasnya.

Di lain pihak, gubernur juga mengapresiasi langkah bupati dan wali kota yang sudah tegas dalam bertindak. Khususnya terkait antisipasi keamanan dan keselamatan pengunjung, dengan menghentikan berbagai wahana wisata air yang ada di darahnya.

"Saya tahu tindakan tersebut memang tidak populer di tengah besarnya animo masyarakat yang ingin berwisata di hari Lebaran. Saya juga tahu ini tidak mudah, tetapi itu memang pelu untuk menjaga keamanan dan keselamatan masyarakat," ujar dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Pengelola Wisata yang Beroperasi Diingatkan Disiplin Prokes

Ganjar Minta Petugas Antisipasi Jebolnya Penyekatan Pemudik

Perusahaan di Jateng Diimbau Bayar THR Karyawan Tepat Waktu

Gubernur Jateng Imbau Maysarakat tak Mudik

Ganjar: Seluruh Rest Area Jateng akan Diawasi Polisi

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark