Taman Dibuka, Pemkot Bandung Urus Aplikasi PeduliLindungi

Rep: M Fauzi Ridwan/ Red: Hiru Muhammad

Warga memindai kode batang sebelum memasuki area Babakan Siliwangi di Jalan Tamansari, Kota Bandung, Senin (25/10). Pemerintah Kota Bandung kembali membuka 29 taman tematik di masa PPKM Level 2 dengan menerapkan protokol kesehatan ketat seperti pembatasan jumlah pengunjung menjadi 25 persen dari kapasitas dan mengisi formulir daring sebelum memasuki area taman. Foto: Republika/Abdan Syakura
Warga memindai kode batang sebelum memasuki area Babakan Siliwangi di Jalan Tamansari, Kota Bandung, Senin (25/10). Pemerintah Kota Bandung kembali membuka 29 taman tematik di masa PPKM Level 2 dengan menerapkan protokol kesehatan ketat seperti pembatasan jumlah pengunjung menjadi 25 persen dari kapasitas dan mengisi formulir daring sebelum memasuki area taman. Foto: Republika/Abdan Syakura | Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG--Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung tengah mengurus penggunaan aplikasi PeduliLindungi kepada Kementerian Kesehatan pada taman-taman yang dibuka dan boleh dikunjungi masyarakat. Bagi pengunjung yang datang ke taman-taman sementara ini harus mengisi google form tentang riwayat diri melalui scan barcode yang disediakan.

Wali Kota Bandung Oded M Danial mengimbau masyarakat untuk tetap menjaga protokol kesehatan saat mendatangi taman-taman di Kota Bandung. Ke depan akan banyak sektor kegiatan masyarakat yang akan direlaksasi kembali.

"Saya meminta ke warga Kota Bandung tetap jangan lengah bukan hanya taman semua akan buka, akan normal semuanya," ujarnya, Selasa (26/10). Ia menuturkan, pihaknya sedang mengurus persyaratan aplikasi PeduliLindungi yang harus digunakan saat akan masuk dan keluar taman.

"Ya itu juga salah satu yang harus kita penuhi karena PeduliLindungi itu disatu sisi kita ingin memperbanyak relaksasi semua tempat-tempat sosial masyarakat tapi di sisi lain kita kan punya kehati-hatian makanya tadi di perwal sudah ada betul-betul diperhatikan," katanya.

Ia melanjutkan, satgas Covid-19 diharapkan tetap melakukan pengawasan ketat terhadap aktivitas masyarakat di taman. Sebab animo masyarakat sangat tinggi untuk datang berkunjung ke taman setelah satu tahun lebih tidak bisa datang berkunjung.

Kabid Pertamanan Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman, Pertanahan dan Pertamanan (DPKP3), Rikke Siti Fatimah mengatakan total sebanyak 29 taman tematik di Kota Bandung sudah mulai dibuka dan bisa dikunjungi masyarakat. Terkait persyaratan aplikasi PeduliLindungi yang harus digunakan saat pengunjung datang ke taman, Rikke mengatakan pihaknya mendukung hal tersebut.

Pihaknya saat ini masih memproses pengajuan aplikasi tersebut ke Kementerian Kesehatan dan belum memperoleh QR Code. Disela proses tersebut, pihaknya menyiapkan barcode untuk warga yang hendak masuk ke taman. 

"Kita memasang barcode di papan imbauan, pengunjung masuk menscan barcode, mengisi google form, nama, NIK, alamat, umur termasuk nomor sertifikat (vaksin) jadi ini hanya sementara sebelum QR Code dari kementerian kesehatan keluar," katanya.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Luhut Ungkap Modus Pelanggaran PeduliLindungi

Taman Superhero di Bandung Kembali Dibuka

Pasar Anyar dan Poris Tangerang Terapkan PeduliLindungi

Kemenag akan Cetak Kartu Vaksin untuk Jamaah

Warga Bandung Sudah Bisa Akses Taman Kota

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image