Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

Masjid Satelit Muslim Indonesia di Negeri Sakura (Bagian 3-Habis)

Sabtu 09 Jul 2022 06:25 WIB

Red: Ani Nursalikah

Seorang jamaah sholat di Masjid Nishi-Chiba Chiba Islamic Cultural Center (CICC) di Jepang. Masjid Satelit Muslim Indonesia di Negeri Sakura (Bagian 3-Habis)

Seorang jamaah sholat di Masjid Nishi-Chiba Chiba Islamic Cultural Center (CICC) di Jepang. Masjid Satelit Muslim Indonesia di Negeri Sakura (Bagian 3-Habis)

Foto: Dok. Pribadi/Asep Wijaya
Muslim Indonesia di Jepang menjaga asa membangun masjid permanen di Negeri Sakura.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Asep Wijaya, Jurnalis cum penulis yang bermukim di Jepang

Bermula dari aktivitas keislaman di tempat sewaan berlabel masjid satelit, muslim Indonesia di Jepang menjaga asa membangun masjid permanen di Negeri Sakura.

Baca Juga

Masjid satelit di Tokyo

Meski sebagian besar masjid satelit terletak di pinggiran kota, ada juga beberapa di antaranya yang berlokasi di pusat kota, seperti Masjid Nusantara Akihabara. Tempat berdirinya masjid yang berafiliasi dengan organisasi NU itu berada di lantai 5 sebuah gedung perkantoran bernama Yamaume Building.

Menurut Ardito Satrya, salah satu pengurus Masjid Nusantara Akihabara, tempat berdirinya Masjid Nusantara Akihabara disewa per tahun. Masjid itu didirikan di pusat kota untuk mewadahi pelancong muslim yang mengunjungi Tokyo.

“Harapannya, para turis muslim yang sedang menikmati hiburan dapat tetap menjalankan salat Jumat atau salat wajib lima waktu di masjid yang dapat menampung sekitar 90 orang jemaah," ungkap pria yang bekerja di perusahaan remitensi di Tokyo saat ditemui di Masjid Nusantara Akihabara, Ahad (3/7/2022).

Menurut data yang dihimpun organisasi Keluarga Masyarakat Islam Indonesia (KMII), selain masjid satelit yang jumlahnya mencapai puluhan, ada juga masjid permanen yang dikelola muslim Indonesia di Jepang. Tercatat, hingga 2022, ada sekitar 12 bangunan masjid permanen yang diurus warga Indonesia dari total 150 masjid permanen yang ada di Jepang. Di antaranya ada Masjid NU At Taqwa di Koga, Ibaraki dan Masjid Istiqlal Osaka.

Berkaitan dengan keberadaan masjid satelit di Jepang, Sekretaris Jenderal KMII, Wais Alkindy, mengapresiasi langkah positif tersebut. Ibaratnya, ungkap dia, fenomena itu sama seperti cara berdakwah Nabi Muhammad SAW sewaktu berada di Makkah. Saat itu, Rasul juga kerap berkumpul dengan para sahabat terdekatnya—yang relatif masih sedikit—untuk membangun ikatan persaudaraan.

“Terbukti, dari gerakan kecil itu, makin banyak orang yang menaruh simpati dan ingin memeluk Islam. Semoga langkah itu juga terasa di sini saat makin banyak warga Jepang yang kemudian memilih Islam sebagai agama dan jalan hidup,” ungkap Wais saat diwawancarai via Zoom, Selasa (5/7/2022).

photo
Sholat Jumat di Masjid Nusantara Akihabara di Tokyo, Jepang. Masjid satelit ini dikelola Muslim Indonesia. - (Dok. Pribadi/Asep Wijaya)
 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA