Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

BREAKING NEWS: Eks PM Jepang Shinzo Abe Meninggal Setelah Ditembak

Jumat 08 Jul 2022 16:02 WIB

Red: Elba Damhuri

 Tetsuya Yamagami (terbawah) ditahan di dekat lokasi penembakan di Prefektur Nara, Jepang barat, Jumat, 8 Juli 2022. Mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, seorang tokoh konservatif dan salah satu tokoh bangsa yang paling memecah belah, ditembak dan kritis. terluka oleh Yamagami, selama pidato kampanye Jumat di Jepang barat. Dia diterbangkan ke rumah sakit tetapi pejabat mengatakan dia tidak bernapas dan jantungnya berhenti.

Tetsuya Yamagami (terbawah) ditahan di dekat lokasi penembakan di Prefektur Nara, Jepang barat, Jumat, 8 Juli 2022. Mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, seorang tokoh konservatif dan salah satu tokoh bangsa yang paling memecah belah, ditembak dan kritis. terluka oleh Yamagami, selama pidato kampanye Jumat di Jepang barat. Dia diterbangkan ke rumah sakit tetapi pejabat mengatakan dia tidak bernapas dan jantungnya berhenti.

Foto: Katsuhiko Hirano/The Yomiuri Shimbun via AP
BREAKING NEWS: Eks PM Jepang Shinzo Abe Meninggal Setelah Ditembak

REPUBLIKA.CO.ID, -- Mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe telah meninggal, demikian laporan media nasional Jepang seperti dikutip BBC, Jumat (8 Juli 2022).

Abe, 67, yang menjadi perdana menteri terlama di Jepang, ditembak saat memberikan pidato kampanye.

Tersangka penyerang - dilaporkan seorang pria berusia 40-an - ditangani di tempat kejadian dan ditangkap.

Abe langsung pingsan dan dilarikan ke rumah sakit terdekat. Gambar yang diambil di tempat kejadian menunjukkan dia berdarah.

Petugas keamanan di tempat kejadian menangani pria bersenjata itu, dan tersangka berusia 41 tahun sekarang berada dalam tahanan polisi.

Baca juga : Shinzo Abe Ditembak dengan Senjata Rakitan

Dalam konferensi pers yang emosional beberapa jam kemudian, Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan kepada wartawan bahwa Abe berada dalam "kondisi yang sangat parah".

"Saat ini dokter melakukan semua yang mereka bisa," kata Kishida yang tampak menahan air mata, menambahkan bahwa dia "berdoa dari hatinya" agar Abe selamat.

Dia juga mengutuk serangan itu, dengan mengatakan: "Ini biadab dan jahat dan tidak dapat ditoleransi."

Aparat Jepang mengkonfirmasi bahwa Abe mengalami luka tembak di leher kanannya, dan juga mengalami pendarahan subkutan di bawah bagian kiri dadanya.

Tidak jelas apakah kedua tembakan mengenainya, atau apakah peluru mengenai lehernya dan meluncur ke tempat lain.

Baca juga : PM Kishida: Penembakan Shinzo Abe Tindakan yang tidak Dapat Dimaafkan

Penyiar nasional NHK mengatakan Abe "sadar dan responsif" ketika dia dibawa ke rumah sakit, mengutip sumber-sumber polisi.

Tapi itu juga mengutip seorang anggota senior partai Abe yang mengatakan situasi pria berusia 67 tahun itu "mengkhawatirkan". Adik laki-laki Abe mengatakan kepada wartawan bahwa mantan PM menerima transfusi darah.

Mantan gubernur Tokyo Yoichi Masuzoe sebelumnya mengatakan dalam sebuah tweet bahwa Abe dalam keadaan henti jantung. Istilah ini sering digunakan sebelum kematian secara resmi dikonfirmasi di Jepang.

Baca juga : Shinzo Abe Alami Henti Jantung Saat Ditembak

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA