Monday, 17 Muharram 1444 / 15 August 2022

Tersangka Pemicu Kerusuhan Babarsari Yogyakarta Menyerahkan Diri

Kamis 07 Jul 2022 17:54 WIB

Red: Agus raharjo

Polisi tampilkan wajah tersangka penyerangan di Jambusari, Condongcatur, Depok, Sleman, pada Sabtu (2/7/2022) yang memicu kerusuhan di Babarsari.

Polisi tampilkan wajah tersangka penyerangan di Jambusari, Condongcatur, Depok, Sleman, pada Sabtu (2/7/2022) yang memicu kerusuhan di Babarsari.

Foto: Muhammad Noor Alfian
Perwakilan dua kelompok telah membuat kesepakatan menghadirkan orang di Mapolda.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA--Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta menerima penyerahan diri tersangka berinisial AL atau L terkait kasus kekerasan di Jambusari, Condongcatur, Depok, Kabupaten Sleman. Kasus kekerasan yang dilakukan tersangka diduga memicu kerusuhan di Babarsari, Kabupaten Sleman, beberapa hari lalu.

Dirreskrimum Polda DIY Kombes Pol Ade Ary Syam Indradi menuturkan AL alias L yang sebelumnya tercatat dalam daftar pencarian orang (DPO). Ia menyerahkan diri ke Mapolda DIY pada Kamis (7/7/2022) pagi bersama sejumlah rekannya.

Baca Juga

"Yang datang itu Saudara AL dan beberapa rekannya," ujar Ade di Mapolda DIY, Yogyakarta, Kamis (7/7/2022).

Menurut Ade, sejumlah orang yang datang bersama AL ikut dimintai keterangan karena mengetahui kejadian di Jambusari. Pada Rabu (6/7/2022) malam, menurut dia, perwakilan dua kelompok terkait kasus kekerasan itu membuat kesepakatan dengan Kepala Subdit Jatanras Ditreskrimum Polda DIY untuk menghadirkan beberapa orang di Mapolda DIY.

"Saat ini kami sedang memeriksa beberapa orang yang mengetahui, melihat, mendengar, dan menyaksikan langsung beberapa peristiwa pidana yang diduga terjadi beberapa hari yang lalu," kata dia.

Adapun satu tersangka lain berinisial R, menurut Ade, belum menyerahkan diri ke Polda DIY. "R belum datang," ucap dia.

Dalam kasus di Jambusari pada Sabtu (2/7/2022), AL dan R disangkakan melakukan kekerasan secara bersama-sama di muka umum terhadap orang dan pelanggaran Undang-Undang (UU) Darurat Nomor 12 Tahun 1951. Dua tersangka tersebut, dikatakan Ade, melakukan kekerasan yang mengakibatkan tiga orang luka-luka.

"Satu orang mengalami luka di tangan kanan, kedua mengalami luka di leher akibat senjata tajam, ketiga mengalami luka di pahanya akibat kena panah," ucap dia.

Kerusuhan antarkelompok di kawasan Babarsari terjadi pada Senin (4/7/2022). Akibatnya sejumlah ruko dan sepeda motor rusak. Polda DIY menduga kerusuhan tersebut merupakan buntut dari keributan di sebuah tempat karaoke di Babarsari. Kekerasan di Jambusari juga disebutkan ikut menjadi pemicu kerusuhan antarkelompok itu.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA