Friday, 11 Rabiul Awwal 1444 / 07 October 2022

Sekjen OPEC Mohammad Barkindo Meninggal Dunia

Rabu 06 Jul 2022 22:14 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nidia Zuraya

Logo OPEC

Logo OPEC

Barkindo menjabat sebagai Sekretaris Jenderal OPEC selama dua periode.

REPUBLIKA.CO.ID, ABUJA -- Sekretaris Jenderal Organization of the Petroleum Exporting Countries (OPEC) Mohammad Barkindo meninggal dunia pada usia 63 tahun. Hal ini dikonfirmasi Mele Kyari, direktur pelaksana kelompok Nigerian National Petroleum Corporation pada Rabu (6/7/2022).

"Kami kehilangan Mohammad Sanusi Barkindo yang terhormat. Dia meninggal sekitar pukul 23.00 kemarin 5 Juli 2022," kata Kyari dalam sebuah posting Twitter dikutip laman CNN International, Rabu (6/7/2022).

Baca Juga

Keadaan seputar kematian Barkindo masih belum jelas. Pada Selasa, dia mengadakan pertemuan dengan Presiden Nigeria Muhammadu Buhari di mana ia mengumumkan bahwa enam tahun masa jabatannya sebagai juru tulis OPEC akan segera berakhir.

Kyari mengonfirmasi, Barkindo meninggal beberapa jam setelah bertemu Presiden Nigeria Muhammadu Buhari dan memberikan pidato utama pada pertemuan puncak energi di Abuja. Masa jabatannya sebagai kepala OPEC telah ditandai oleh guncangan global yang telah memukul industri.

Selama pidato utamanya di Abuja beberapa jam sebelum kematiannya, Barkindo mengatakan industri minyak dan gas "terkepung" dan masih belum pulih dari kerugian investasi yang sangat besar dalam beberapa tahun terakhir.

"Dalam rentang waktu yang sangat singkat, industri telah dilanda dua siklus besar, penurunan pasar yang parah pada tahun 2015 dan 2016, dan dampak yang lebih luas dari pandemi Covid-19," kata Barkindo.

Karir Barkindo di industri minyak dimulai di Nigeria pada awal 1980-an. Dia menjabat dalam berbagai kapasitas di Nigerian National Petroleum Corporation (NNPC) dan mewakili Nigeria di Dewan Komisi Ekonomi OPEC.

Dia bertindak sebagai sekretaris jenderal OPEC pada 2006 sebelum kembali ke posisi 10 tahun kemudian dan telah memimpin organisasi melalui periode pasar minyak yang bergejolak termasuk mengarahkannya ke arah kerja sama yang lebih besar dengan produsen minyak non-OPEC.

"Menjabat sebagai Sekretaris Jenderal OPEC selama dua periode merupakan kehormatan seumur hidup. Selama enam tahun terakhir, kami telah menyaksikan momen-momen yang menantang dan bersejarah, yang berkali-kali menggarisbawahi pentingnya kerja sama dan kerja tim," kata Barkindo di  pidato utamanya pada Selasa (5/7/2022).

Diamantino Azevedo, menteri perminyakan untuk anggota OPEC Angola, mengatakan, Barkindo selalu berusaha mencari konsensus demi kebaikan organisasi. Setelah meninggalkan OPEC, Barkindo akan bergabung dengan lembaga pemikir AS, Pusat Energi Global Dewan Atlantik sebagai rekan terhormat, Dewan baru-baru ini mengumumkan.

"Tragedi ini mengejutkan Keluarga OPEC. Kami mengungkapkan kesedihan dan rasa terima kasih yang mendalam atas lebih dari 40 tahun pelayanan tanpa pamrih yang diberikan Mohammad Sanusi Barkindo kepada OPEC. Dedikasi dan kepemimpinannya akan menginspirasi OPEC selama bertahun-tahun yang akan datang," kata Sekretariat OPEC.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA