Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

Update Hari Ini: Kasus Covid-19 Tambah 2.577

Selasa 05 Jul 2022 19:36 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Ilustrasi Covid-19. Kasus Covid-19 pada Selasa (5/7/2022) bertambah 2.577, terbanyak masih di DKI Jakarta.

Ilustrasi Covid-19. Kasus Covid-19 pada Selasa (5/7/2022) bertambah 2.577, terbanyak masih di DKI Jakarta.

Foto: Pixabay
Ada 91.018 spesimen yang diperiksa hari ini dengan positivity rate 5,38 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Satgas Penanganan Covid-19 melaporkan jumlah kasus terkonfirmasi positif Covid-19 pada Selasa (5/7/2022) bertambah 2.577 kasus. Provinsi yang menyumbang penambahan kasus terbanyak masih DKI Jakarta, yakni 1.276 kasus.

Laporan Satgas Penanganan Covid-19 memperlihatkan Jawa Barat dan Banten menempati urutan kedua dan ketiga dengan penambahan 555 dan 324 kasus. Jawa Timur di posisi keempat dengan penambahan 159 kasus.

Baca Juga

Bali di posisi kelima dengan penambahan 84 kasus. Satgas juga menyampaikan ada 23 provinsi yang mencatatkan penambahan kasus Covid-19 di bawah 10 kasus pada hari ini.

Selain itu, terdapat delapan provinsi yang tidak ada penambahan kasus Covid-19. Sementara itu, jumlah pasien yang berhasil sembuh dari Covid-19 pada hari ini mencapai 1.691 pasien dengan jumlah pasien sembuh tertinggi disumbang DKI Jakarta dengan 892 pasien sembuh.

Jawa Barat di posisi kedua dengan 428 pasien sembuh. Jawa Timur dan Banten di posisi ketiga dan keempat dengan masing-masing 117 dan 83 pasien sembuh. Bali di urutan kelima dengan mencatatkan 49 pasien sembuh.

Sementara jumlah pasien yang meninggal akibat penularan Covid-19 di Tanah Air hari ini tercatat ada delapan orang. Secara nasional, jumlah kasus aktif naik sebanyak 878 kasus menjadi 17.354 kasus aktif.

Jumlah spesimen yang diperiksa pada hari ini ada sebanyak 91.018 spesimen dengan positivity rate sebesar 5,38 persen. Seiring dengan laju peningkatan kasus Covid-19 di sejumlah daerah, Juru Bicara Kementerian Kesehatan RI Mohammad Syahril mengatakan rencana pemerintah menerapkan vaksin dosis penguat (booster) sebagai syarat perjalanan.

"Presiden sudah menyatakan itu (booster syarat perjalanan). Kita tidak ingin masuk lagi ke kasus sebelumnya yang menyebabkan lonjakan orang sakit," kata Syahril.

Kenaikan kasus sampai di atas 1.000 pasien menjadi peringatan bagi masyarakat bahwa ada kenaikan kasus yang bisa mengancam kesehatan, terlebih dengan subvarian omicron BA.4 dan BA.5 saat ini, menurut Syahril. "Sekarang semua cara dilakukan, termasuk pengetatan. Sumber penularan karena ketidakdisiplinan terhadap prokes dan vaksinasi menurun," katanya.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA