Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Volume Angkutan Barang KAI Sumut Turun Dampak Sempat Terhentinya Ekspor CPO

Senin 04 Jul 2022 23:54 WIB

Red: Nidia Zuraya

Ilustrasi angkutan kereta barang.

Ilustrasi angkutan kereta barang.

Foto: FOTO ANTARA/M Agung Rajasa
Barang terbanyak yang diangkut KAI Sumut berupa CPO dan karet.

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Volume angkutan barang PT Kereta Api Indonesia (KAI) Sumatra Utara (Sumut) pada semester I-2022 hanya 340.350 ton atau turun dibandingkan periode sama 2021 sebesar 345.614 ton. Penurunan tersebut dampak terhentinya ekspor crude palm oil (CPO) untuk sementara waktu beberapa saat lalu.

Manager Humas PT KAI Divre I Sumut, Mahendro Trang Bawono, di Medan, Senin (4/7/2022), mengatakan, penurunan volume angkutan barang di semester I -2022 antara lain disebabkan terhentinya ekspor CPO, sehingga lalu lintas produk itu dari dan ke pabrik yang menggunakan jasa kereta api juga ikut turun. Meski lebih rendah dari angka semester I- 2021, diyakini volume angkutan KAI sepanjang 2022 bisa lebih tinggi dari perolehan 2021. 

Baca Juga

Selain ekspor CPO sudah normal, membaiknya perekonomian berdampak pada bertambahnya volume barang yang diangkut KAI."Volume angkutan barang di Sumut tren meningkat karena potensinya memang masih cukup besar," katanya menambahkan.

Menurut dia, barang terbanyak yang diangkut KAI Sumut berupa CPO dan karet. Selain itu, bahan bakar minyak (BBM) dan barang hantaran penumpang (BHP).

"KAI terus meningkatkan layanan agar kepercayaan masyarakat jasa kereta api juga semakin besar," ujar Mahendro. Manajemen KAI juga terus melakukan 'jemput bola' mencari pelanggan baru.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA