Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

WHO: Kasus Cacar Monyet Naik Tiga Kali Lipat di Eropa

Sabtu 02 Jul 2022 16:05 WIB

Red: Nur Aini

Wilayah Eropa tetap menjadi pusat penyebaran wabah cacar monyet, dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Jumat (1/7/2022) mengatakan bahwa semua harus berupaya untuk mencegah penyakit itu berkembang sendiri di wilayah geografis yang berkembang.

Wilayah Eropa tetap menjadi pusat penyebaran wabah cacar monyet, dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Jumat (1/7/2022) mengatakan bahwa semua harus berupaya untuk mencegah penyakit itu berkembang sendiri di wilayah geografis yang berkembang.

Wilayah Eropa tetap menjadi pusat wabah cacar monyet, dengan 4.500 kasus

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA --  Wilayah Eropa tetap menjadi pusat penyebaran wabah cacar monyet, dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Jumat (1/7/2022) mengatakan bahwa semua harus berupaya untuk mencegah penyakit itu berkembang sendiri di wilayah geografis yang berkembang.

Kasus baru meningkat tiga kali lipat sejak 15 Juni menjadi lebih dari 4.500 kasus yang dikonfirmasi laboratorium di seluruh Wilayah Eropa WHO, yang membentang dari Greenland di barat laut hingga Timur Jauh Rusia.

Baca Juga

"Tindakan mendesak dan terkoordinasi sangat penting jika kita ingin mengubah arah dalam perlombaan untuk membalikkan penyebaran penyakit ini yang sedang berlangsung," kata Hans Kluge, direktur regional WHO untuk Eropa.

“Meski minggu lalu Komite Darurat Peraturan Kesehatan Internasional menyarankan wabah pada tahap ini harus ditentukan untuk tidak menjadi Darurat Kesehatan Masyarakat yang Menjadi Perhatian Internasional (PHEIC), evolusi yang cepat dan sifat darurat dari peristiwa tersebut akan memicu Komite untuk meninjau kembali tindakan segera,” kata WHO.

Dari 1 Januari hingga 22 Juni, 3.413 kasus yang dikonfirmasi laboratorium dan satu kematian telah dilaporkan kepada WHO dari 50 negara dan wilayah di lima Wilayah WHO.

Sementara itu, WHO terus menilai risiko cacar monyet di Kawasan Eropa dengan risiko "tinggi", mengingat ancaman terus-menerus terhadap kesehatan masyarakat dan perluasan penyakit yang cepat.

WHO mengatakan tantangan yang terus berlanjut menghambat respons, serta kasus tambahan dilaporkan di antara wanita dan anak-anak.

Wilayah Eropa WHO mewakili hampir 90 persen dari semua kasus yang dikonfirmasi laboratorium dan dilaporkan secara global sejak pertengahan Mei.

Enam negara baru

Kluge mengatakan bahwa sejak pernyataan terakhirnya pada 15 Juni, enam negara dan wilayah baru telah melaporkan kasus cacar monyet, sehingga totalnya menjadi 31.

"Sebagian besar kasus yang dilaporkan sejauh ini terjadi pada orang berusia antara 21 dan 40 tahun, dan 99 persen adalah laki-laki, dengan mayoritas dari mereka yang kami informasikan adalah laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki," kata Kluge.

"Namun, sejumlah kecil kasus juga sekarang telah dilaporkan di antara anggota keluarga, kontak heteroseksual, dan kontak non-seksual serta di antara anak-anak," imbuh dia.

Kepala regional WHO itu mengatakan hampir 10 persen pasien dilaporkan dirawat di rumah sakit untuk tujuan perawatan atau isolasi, dan satu pasien telah dirawat di ICU.

"Sebagian besar kasus menunjukkan ruam, dan sekitar tiga perempat telah melaporkan gejala sistemik seperti demam, kelelahan, nyeri otot, muntah, diare, kedinginan, sakit tenggorokan, atau sakit kepala," kata Kluge.

WHO mengatakan 26 negara dan wilayah telah menyerahkan informasi rinci.

"Kita perlu terus memeriksa informasi ini dengan hati-hati selama beberapa minggu dan bulan ke depan untuk memahami risiko paparan yang lebih baik, presentasi klinis pada kelompok populasi yang berbeda, dan - yang paling penting - untuk mengidentifikasi dengan cepat setiap perubahan dalam lintasan wabah yang akan mempengaruhi kita menilai risiko kesehatan masyarakat," kata Kluge.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/who-kasus-cacar-monyet-naik-tiga-kali-lipat-di-eropa-selama-2-minggu-terakhir/2628491
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA