Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Tantangan Negara Timur Tengah Menaklukkan Badai Pasir 

Jumat 01 Jul 2022 16:31 WIB

Rep: mgrol135/ Red: Ani Nursalikah

Badai pasir di Riyadh, Arab Saudi. Tantangan Negara Timur Tengah Menaklukkan Badai Pasir 

Badai pasir di Riyadh, Arab Saudi. Tantangan Negara Timur Tengah Menaklukkan Badai Pasir 

Foto: telegraph.co.uk
Arab Saudi adalah lokasi utama badai pasir ekstrem.

REPUBLIKA.CO.ID, JEDDAH -- Selama ribuan tahun, gumpalan besar debu dan pasir yang menyapu sebagian besar Arab Saudi telah menjadi aspek kehidupan musiman yang alami.

Arab Saudi adalah lokasi utama badai pasir ekstrem ini karena menempati hampir seluruh Semenanjung Arab, dan terutama berupa gurun dengan petak-petak medan berbatu di wilayah barat dan tengah. Kerajaan juga berada di sebagian besar daerah gurun terbesar di Asia, Gurun Arab.

Baca Juga

Bulan lalu, badai pasir lintas batas melanda Arab Saudi, Irak, Iran, Kuwait, dan UEA, mengirim ribuan orang ke rumah sakit karena udara yang dipenuhi partikel debu halus terkait dengan serangan asma dan penyebaran bakteri, virus, racun, dan banyak lagi. Tergantung pada cuaca dan kondisi iklim, debu dapat tetap berada di atmosfer selama beberapa hari dan menempuh jarak yang sangat jauh.

Beberapa ilmuwan mengatakan perubahan iklim dapat meningkatkan frekuensi dan intensitas badai pasir. Menurut beberapa penelitian, Timur Tengah menyaksikan salah satu dari tiga jenis badai pasir sekitar 30 persen sepanjang tahun.

Sebuah studi 2019 menganalisis kejadian badai debu Kerajaan dengan mempelajari analisis angka dari 27 stasiun pengamatan yang disediakan oleh Kepresidenan Meteorologi dan Lingkungan, menggunakan data distribusi spasial dan temporal debu atmosfer antara 2000-2016. Studi tersebut mencatat peningkatan kejadian yang signifikan, terutama di Provinsi Timur, dengan musim yang jelas dalam kejadian badai debu dan pasir.

Menurut juru bicara Pusat Meteorologi Nasional (NCM) Arab Saudi Hussain Al-Qahtani, peningkatan badai pasir dan debu di Provinsi Timur disebabkan oleh kedekatannya dan paparan angin utara yang biasa melanda Kerajaan. “Selama lebih dari 40 tahun, NCM telah mendokumentasikan dan memantau pola cuaca dan kondisi iklim di Kerajaan,” kata Al-Qahtani kepada Arab News, Rabu (29/6/2022). 

Insiden dan intensitas badai debu bervariasi dari tahun ke tahun dan Organisasi Meteorologi Dunia menyatakan dunia sedang mengalami masa pergolakan perubahan iklim yang ekstrem. Badai debu dengan kecepatan angin hingga 45 Km per jam selama beberapa hari adalah fenomena umum di daerah tersebut, dan merupakan akibat dari iklim global yang ekstrem ini.”

Ketika hujan deras pada akhir 2009 dan awal 2010 membanjiri Jeddah di pantai barat Arab Saudi dan menyebabkan banjir massal, pejabat pertahanan sipil menyatakan itu adalah yang terburuk dalam lebih dari 25 tahun. Hal tersebut mendorong peluncuran sistem peringatan cuaca nasional oleh NCM yang menghubungkan semua lembaga pemerintahan terkait.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA