Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

AS: China tidak Kirim Bantuan Materi ke Rusia

Jumat 01 Jul 2022 10:43 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Friska Yolandha

Puing-puing garasi pribadi yang hancur setelah penembakan di daerah perumahan di Mykolaiv, Ukraina selatan, 29 Juni 2022. Pejabat senior pemerintah Amerika Serikat (AS) mengatakan negaranya tidak melihat China melanggar sanksi atau memberikan peralatan militer pada Rusia.

Puing-puing garasi pribadi yang hancur setelah penembakan di daerah perumahan di Mykolaiv, Ukraina selatan, 29 Juni 2022. Pejabat senior pemerintah Amerika Serikat (AS) mengatakan negaranya tidak melihat China melanggar sanksi atau memberikan peralatan militer pada Rusia.

Foto: EPA-EFE/GEORGE IVANCHENKO
AS memperingatkan China akan mendapatkan konsekuensi bila tawarkan Rusia bantuan.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Pejabat senior pemerintah Amerika Serikat (AS) mengatakan negaranya tidak melihat China melanggar sanksi atau memberikan peralatan militer pada Rusia. Ia menambahkan langkah terbaru yang diterapkan pekan ini diberlakukan pada perusahaan bukan pemerintah China.

Pada pekan ini Departemen Perdagangan AS menambah lima perusahaan China ke dalam daftar hitam. Perusahaan-perusahaan itu diduga mendukung militer dan industri pertahanan Rusia selama Moskow menggelar invasi ke Ukraina.

Baca Juga

Pejabat pemerintah AS memperingatkan China akan mendapatkan konsekuensi termasuk sanksi bila menawarkan bantuan materi pada Rusia. Tapi mereka menegaskan belum melihat China membantu militer dan ekonomi Moskow.

"China tidak memberikan bantuan materi. Ini merupakan tindakan penegakan bisnis normal terhadap entitas yang memasok ulang Rusia," kata seorang pejabat senior pemerintah Presiden Joe Biden, Kamis (30/6/2022).

"Kami belum melihat RRC (Republik Rakyat China) terlibat dalam pelanggaran sistematis atau memberikan peralatan militer ke Rusia," tambah pejabat yang tidak bersedia disebutkan namanya itu.

AS dan sekutu-sekutunya memberlakukan sanksi pada Rusia atas invasi Presiden Vladimir Putin ke Ukraina yang Moskow sebut sebagai "operasi khusus". Sanksi itu diberlakukan pada berbagai perusahaan dan oligarki Rusia.

China menolak untuk mengecam aksi Rusia dan mengkritik sanksi-sanksi Barat terhadap Moskow. Beijing juga mengatakan tidak memberikan bantuan militer pada Rusia maupun Ukraina tapi akan mengambil "langkah yang diperlukan" untuk melindungi hak-hak perusahaannya.

Langkah Departemen Perdagangan AS ini artinya pemasok AS membutuhkan lisensi sebelum bisa mengirimkan barang ke perusahaan yang masuk daftar hitam. Tapi departemen juga mengincar puluhan entitas lainnya termasuk perusahaan sejumlah sekutu seperti Inggris dan Lithuania.

sumber : Reuters
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA