Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

Putin Sedang Bangun Hubungan dengan Taliban

Rabu 29 Jun 2022 09:20 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Presiden Rusia Vladimir Putin, kiri, dan Presiden Tajikistan Emomali Rakhmon berfoto selama pertemuan mereka di Dushanbe, Tajikistan, Selasa, 28 Juni 2022.

Presiden Rusia Vladimir Putin, kiri, dan Presiden Tajikistan Emomali Rakhmon berfoto selama pertemuan mereka di Dushanbe, Tajikistan, Selasa, 28 Juni 2022.

Foto: Alexander Shcherbak, Sputnik, Kremlin Pool Ph
Pernyataan Putin muncul dalam pertemuan dengan Presiden Tajikistan.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan, negara itu sedang mencoba membangun hubungan dengan Taliban, Selasa (28/6/2022). Rusia ingin melihat semua kelompok etnis di Afghanistan ambil bagian dalam menjalankan negara.

"Kami melakukan segalanya agar situasi di negara itu menjadi normal. “Kami berusaha membangun hubungan dengan kekuatan politik yang mengendalikan situasi" kata Putin di Dushanbe.

Baca Juga

Pernyataan Putin muncul dalam pertemuan dengan Presiden Tajikistan, Emomali Rahmon. Kunjungan ini menjadi perjalanan pertama pemimpin Rusia ke luar negeri sejak awal konflik Ukraina.

Negara tuan rumah pangkalan militer Rusia ini memiliki perbatasan panjang dan keropos dengan Afghanistan. Wilayah ini selalu waspada bahwa radikalisme Islam bisa merembes ke negara itu.

"Kami bekerja dari premis bahwa semua kelompok etnis di Afghanistan, seperti yang telah dikatakan, harus berpartisipasi dengan baik dalam menjalankan negara,” kata Putin.

Rusia menunjuk penguasa Afghanistan saat ini sebagai kelompok teroris. Namun, Taliban memiliki perwakilan di Rusia dan sebuah delegasi menghadiri Forum Ekonomi Internasional St Petersburg baru-baru ini.

Usai kunjungan Tajikistan, Putin akan berada di ibu kota Turkmenistan Ashgabat pada Rabu (29/6/2022). Kunjungan ini untuk menghadiri pertemuan puncak para pemimpin negara-negara pesisir Laut Kaspia.

sumber : AP
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA