Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Kementan Pastikan Ketersediaan dan Harga Buah Tetap Stabil

Rabu 29 Jun 2022 00:24 WIB

Red: Nidia Zuraya

Produk Hortikultura (Ilustrasi)

Produk Hortikultura (Ilustrasi)

Foto: infopublik.org
Kementan akan terus mendorong produksi tanaman hortikultura.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian Prihasto Setyanto memastikan produksi dan ketersediaan buah-buahan lokal serta harga buah tetap stabil di tengah perubahan cuaca."Buah-buahan mana yang tidak tersedia? Semua tersedia, dan harganya relatif stabil," kata Prihasto saat dihubungi di Jakarta, Selasa (28/6/2022).

Prihasto memastikan akan terus mendorong produksi tanaman hortikultura, baik buah-buahan maupun sayuran yang belakangan ini mengalami kekurangan pasokan dan membuat harga melambung tinggi. Namun di tengah kenaikan harga beberapa komoditas sayuran dikarenakan faktor cuaca, Prihasto menekankan produksi buah-buahan beserta dengan harganya tetap stabil.

Baca Juga

Bahkan Prihasto menerangkan Kementerian Pertanian siap meningkatkan ekspor apabila ada peningkatan permintaan dari pasar global untuk buah-buahan asal Indonesia.Seperti diketahui, beberapa komoditas hortikultura seperti sayur-sayuran mengalami lonjakan harga dikarenakan pasokan yang berkurang.

Berdasarkan data Badan Pangan Nasional per 28 Juni 2022, rata-rata nasional harga bawang merah di tingkat konsumen sebesar Rp 57.186 per kg, cabai merah keriting Rp 76.852 per kg, dan cabai rawit merah Rp 92.373 per kg.Prihasto menyebutkan kurangnya pasokan bawang dan cabai tersebut dikarenakan faktor cuaca yang tak menentu sehingga menyebabkan gagal panen.

"Biasanya di bulan Juni kalau siang itu terik, beberapa waktu ini hujan deras. Dan komoditas sayur-sayuran seperti cabai sangat rentan busuk bila curah hujan tinggi," kata Prihasto.

Kementerian Pertanian terus melakukan monitoring proses panen cabai di sejumlah sentra pertanian guna menjamin ketersediaan komoditas cabai skala nasional jelang Idul Adha tahun 2022. Hal ini ditempuh untuk memenuhi permintaan masyarakat yang diprediksi akan mengalami lonjakan pada momen Lebaran Idul Adha.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA