Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Mataram Tunggu Aturan Pembelian Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi

Senin 27 Jun 2022 12:03 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Warga memperlihatkan aplikasi PeduliLindungi saat akan membeli minyak goreng curah di pasar (ilustrasi). Pemerintah Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, masih menunggu aturan resmi dari pemerintah terkait kebijakan pembelian minyak goreng curah menggunakan PeduliLindungi.

Warga memperlihatkan aplikasi PeduliLindungi saat akan membeli minyak goreng curah di pasar (ilustrasi). Pemerintah Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, masih menunggu aturan resmi dari pemerintah terkait kebijakan pembelian minyak goreng curah menggunakan PeduliLindungi.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Pemkot Mataram ingin memahami dahulu arah kebijakan itu.

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Pemerintah Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, masih menunggu aturan resmi dari pemerintah terkait kebijakan pembelian minyak goreng curah sesuai harga eceran tertinggi (HET) yakni Rp 14.000 per liter atau Rp 15.500 per kilogram dengan menggunakan aplikasi PeduliLindungi.

"Kita tidak ingin komentar banyak tentang ini, sebab kita belum terima aturan resminya. Jadi kita lihat dulu bunyi dan arah kebijakan itu seperti apa," kata Asisten I Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Setda Kota Mataram Lalu Martawang di Mataram, NTB.

Baca Juga

Pernyataan itu disampaikannya menyikapi kebijakan pemerintah yang menyebutkan pembelian minyak goreng curah sesuai harga eceran tertinggi (HET) Rp 14.000 per litar atau Rp 15.500 per kilogram dibatasi maksimal 10 kilogram dengan menggunakan aplikasi PeduliLindungi atau nomor induk kependudukan (NIK).

Menurut Martawang, dalam hal ini pemerintah kota berada pada posisi arif dan bijaksana untuk melihat terlebih dahulu bunyi aturan atau surat resmi dari pemerintah. Sebab selama ini aplikasi PeduliLindungi dimanfaatkan dalam kaitannya untuk memastikan kesehatan masyarakat di tengah pandemi Covid-19.

"Jadi kita perlu tahu arah kebijakan pemerintah ini seperti apa kaitannya dengan minyak goreng curah," ujarnya.

Karena itulah, lanjutnya, pemerintah kota tidak ingin terburu-buru merespons kebijakan tersebut. "Kita perlu pahami dulu secara menyeluruh barulah kita bisa respon dan siapkan langkah apa yang akan kita lakukan," katanya.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA