Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Studi: Perekrut Pekerjaan di India Diskriminasi Muslimah, Alasannya Soal Agama

Senin 27 Jun 2022 00:00 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah

Muslimah India (ilustrasi). Muslimah di India menghadapi diskriminasi dalam urusan pekerjaan

Muslimah India (ilustrasi). Muslimah di India menghadapi diskriminasi dalam urusan pekerjaan

Foto: EPA-EFE/Farooq Khan
Muslimah di India menghadapi diskriminasi dalam urusan pekerjaan

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI — Sebuah studi yang dilakukan oleh LedBy Foundation telah mengungkapkan diskriminasi dan bias dalam proses perekrutan terhadap Muslimah di sektor pekerjaan untuk pekerjaan entry-level. 

Studi ini menyoroti bahwa ada bias perekrutan yang signifikan terhadap Muslimah, bahkan dalam kasus di mana mereka sama-sama memenuhi syarat untuk pekerjaan itu, yang selanjutnya mendiskriminasikan Muslimah, secara sosial dan finansial di masyarakat. 

Baca Juga

LedBy Foundation merupakan inkubator kepemimpinan India yang berfokus pada pengembangan profesional Muslimah, bekerja sama dengan Pusat Pengembangan Kebijakan & Praktik Universitas Urdu Nasional Maulana Azad. Mereka melakukan wawancara menyeluruh untuk menentukan bias perekrutan antara wanita Hindu dan Muslim di tempat kerja. 

Penelitian dilakukan selama delapan bulan, dengan 2.000 lamaran pekerjaan dikirim ke 1.000 unggahan pekerjaan di situs pencarian pekerjaan seperti LinkedIn dan Naukri.com dengan dua profil boneka simetris. Yang satu beragama Hindu (Priyanka Sharma) dan yang lainnya beragama Islam (Habiba Ali).

Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mendeteksi bias terhadap Muslimah dan memahami secara kualitatif bagaimana bias ini terwujud.

Peran diterapkan untuk pekerjaan seperti penulis konten, analis pengembangan bisnis, dan spesialis pemasaran media sosial di seluruh industri selama keseluruhan penelitian.

Studi ini menyimpulkan bahwa ada bias perekrutan yang signifikan terhadap Muslimah bahkan dalam kasus di mana mereka sama-sama memenuhi syarat untuk pekerjaan itu.

Penelitian ini membuktikan bahwa faktor yang berkontribusi terhadap perbedaan mencolok dalam partisipasi pasar tenaga kerja adalah diskriminasi terhadap Muslimah dalam proses perekrutan.

Dilansir dari thecognate, Ahad (26/6/2022) Studi ini juga menetapkan beberapa solusi dan rekomendasi potensial untuk memerangi diskriminasi terhadap pekerja Muslimah. Masalah ini dapat dijembatani dengan memberikan kesempatan yang sama dan adil untuk setiap kandidat terlepas dari status agama mereka.

Studi ini juga merekomendasikan organisasi agar mengadopsi strategi seperti proses perekrutan buta, di mana penanda yang menyoroti agama calon akan dirahasiakan untuk perekrut. Sehingga memungkinkan perekrut untuk menilai kandidat berdasarkan keterampilan dan pengalaman mereka.

Perusahaan juga dapat mengundang perekrut eksternal dan panel pewawancara yang beragam, yang memungkinkan proses perekrutan yang adil dan memiliki kandidat yang beragam di dewan perusahaan yang bekerja.

Studi ini juga menekankan untuk melakukan lebih banyak penelitian semacam itu untuk mengeksplorasi bagaimana perbedaan ini bermanifestasi dalam posisi tingkat eksekutif, di seluruh wilayah di dalam negeri, di seluruh industri, dan di seluruh agregator pencarian kerja yang selanjutnya dapat membantu memperjelas bias ini.

Baca juga: Neom Megaproyek Ambisius Arab Saudi, Dirikan Bangunan Terbesar di Dunia

Penelitian ini dilakukan Dr Ruha Shadab, pendiri LedBy dan lulusan Harvard bersama Vanshika Sharan, peneliti utama. Kontributor utama penelitian ini adalah Priyanka Sharma dan Habiba Ali.

LedBy Foundation adalah perusahaan sosial yang diprakarsai Dr Ruha Shadab dan diinkubasi di Harvard yang memberikan bimbingan kepada wanita muda Muslim, untuk menginspirasi generasi pembuat perubahan wanita berikutnya.

Ini juga bertujuan pada visibilitas Muslimah India dalam posisi kepemimpinan praktis dan ruang rapat di seluruh negeri dan memastikan posisi mereka di arus utama.

 

Sumber: thecognate

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA