Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Kampung Batik Tin Gundih Surabaya Terima Banyak Pesanan

Senin 27 Jun 2022 01:26 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Perajin membatik dengan kuas di selembar kain di Rumah Kreatif Batik Putat Jaya, Surabaya, Jawa Timur. Produk batik dari masyakat kecil di Kampung Tin Gundih Surabaya terima banyak pesanan.

Perajin membatik dengan kuas di selembar kain di Rumah Kreatif Batik Putat Jaya, Surabaya, Jawa Timur. Produk batik dari masyakat kecil di Kampung Tin Gundih Surabaya terima banyak pesanan.

Foto: ANTARA/Didik Suhartono
Produk batik dari masyakat kecil di Kampung Tin Gundih Surabaya terima banyak pesanan

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Produk batik dengan berbagai motif yang dikerjakan masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) di Kampung Ceria dan Batik Tin Gundih di Jalan Sumber Mulyo IV, Gundih, Bubutan, Kota Surabaya, Jatim, menerima banyak pesanan.

"Sekarang ini pesanan senilai Rp23 juta. Kami juga kerja sama dengan hotel untuk seragam pegawai pesan di kami. Ke depan kami berharap batik ini bisa dipamerkan di tempat-tempat yang lebih menjangkau kelas atas," kata Camat Bubutan Kota Surabaya Kartika Indrayana di Surabaya, Ahad (26/6/2022).

Baca Juga

Kartika mengatakan Kampung Ceria dan Batik Tin Gundih merupakan wujud keberhasilan program cangkruanyang digagas Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi. Berawal dari diskusi bersama saat cangkruan, akhirnya terbentuk dua konsep kampung tersebut.

"Saat cangkrukan itu, kami diskusi dengan Bu Lurah, Pak RW dan warga untuk membentuk kampung seperti ini," kata Kartika.

Menurut dia, konsep yang diusung Kampung Ceria adalah kegotong-royongan dan swadaya masyarakat. Bagaimana masyarakat bergotong-royong dalam menciptakan lingkungan yang nyaman dan sehat bagi seluruh warga, tidak terkecuali anak-anak.

"Kami melestarikan permainan tradisional anak. Ada juga tanaman toga, musik dan batik utamanya," ujar dia.

Dia menjelaskan Kampung Batik Tin Gundih telah menjadi ikon baru batik di RW IV Kelurahan Gundih. Maskot Batik Tin Gundih yang diusung berawal dari penanaman Pohon Tin atau Ara yang dilakukan warga setelah diskusi bersama dalam program cangkrukan pada November 2021.

"Jadi, diawali sekitar November kami cangkrukan, lalu dilakukan penanaman Pohon Tin atau Ara bersamawarga dan komunitas. Kemudian dijadikan maskot untuk Batik Tin. Makanya kami memberikanbrandKampung Batik Tin Gundih," kata dia.

Sekarang ini, lanjut dia, ada 25 warga yang terlibat dalam produksi pembuatan Batik Tin Gundih. Mereka terdiri atas 16 MBR dan 9 warga non-MBR. Sebelumnya mereka juga telah mendapatkan sejumlah pelatihan keterampilan membatik dari Kelurahan Gundih.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi sebelumnya mengatakan saat menggagas program cangkrukan pada tahun 2021, pihaknya meminta kepada camat dan lurah agar dapat menghidupkan wilayah masing-masing.

Segala persoalan pun dirembuk saat cangkrukan, tak terkecuali konsep pengembangan kampung. Eri mengaku bangga ketika melihat penataan Kampung Ceria dan Batik Tin Gundih di RW IV Kelurahan Gundih yang membuat nyaman masyarakatnya.

Bahkan, di kampung itu ada gazebo untuk cangkrukanyang dilengkapi sejumlah fasilitas permainan tradisional anak. "Ini yang membuat saya bangga. Anak-anak di Surabaya sebagai penerus bangsa harus bisa bersosialisasi, bertemu satu dengan lainnya untuk berkomunikasi. Tapi, kalau kebiasaan bermain gadget, itu orang akan menjadi individualistis dan kapitalis," kata dia.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA