Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Kasus Holywings, Kemenag Ingatkan Jangan Main Isu SARA dalam Promosi

Sabtu 25 Jun 2022 16:45 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Ani Nursalikah

Anggota Barisan Ansor Serbaguna (Banser) DKI Jakarta dengan memegang poster melakukan aksi di depan Holywings, Gunawarman, Jakarta, Jumat (24/6/2022). Dalam aksinya mereka mendesak pihak Holywings menutup tempat usahanya buntut promo minuman beralkohol gratis bagi yang bernama Muhammad dan Maria. Kemenag Ingatkan Jangan Main Isu SARA dalam Promosi

Anggota Barisan Ansor Serbaguna (Banser) DKI Jakarta dengan memegang poster melakukan aksi di depan Holywings, Gunawarman, Jakarta, Jumat (24/6/2022). Dalam aksinya mereka mendesak pihak Holywings menutup tempat usahanya buntut promo minuman beralkohol gratis bagi yang bernama Muhammad dan Maria. Kemenag Ingatkan Jangan Main Isu SARA dalam Promosi

Foto: Prayogi/Republika.
Penting memahami batas-batas etik dalam komunikasi pemasaran di dunia bisnis.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Agama (Kemenag) mengajak masyarakat untuk menghindari promosi produknya dengan hal-hal berbau SARA atau suku, ras, agama, dan antargolongan. Ajakan ini disampaikan Sekretaris Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat (Sesditjen Bimas) Islam Kemenag Muhammad Fuad Nasar.

"Penting memahami batas-batas etik dalam komunikasi pemasaran di dunia bisnis. Siapapun, dalam hal apapun, agar menghindari bermain dengan isu SARA karena reaksi publik yang ditimbulkan sudah dapat diduga sebelumnya," kata Fuad melalui pesan tertulis yang diterima Republika, Sabtu (25/6/2022).

Baca Juga

Fuad mengatakan, dari sudut komunikasi bisnis, belum tentu ketika promosi suatu produk menjadi isu kontroversial akan berdampak positif. Justru hal tersebut kontraproduktif dan merugikan reputasi suatu perusahaan.

Untuk itu, Sesditjen Bimas Islam Kemenag menegaskan, agar siapapun meletakkan sesuatu pada tempatnya. Menurut Fuad, sebuah produk makanan dan minuman non-halal sudah dimaklumi oleh publik, sesuai keyakinan agama yang dianut khususnya umat Muslim, diperintahkan tidak makan dan minum yang tidak halal.

“Maka tidak elok kalau diaduk-aduk, misalnya dihubungkan dengan nama atau identitas suatu agama dan suku yang sampai kapan pun tidak akan pernah menghalalkannya. Lalu buat apa meng-endorse yang semacam itu,” kata Fuad.

Sebelumnya, jagat maya Tanah Air sempat diramaikan oleh unggahan Holywings yang mempromosikan minuman alkohol gratis bagi orang-orang bernama Muhammad dan Maria. Unggahan tersebut langsung ramai karena dianggap melecehkan nama dua orang suci dalam dua agama, yakni Islam dan Kristen.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA