Sunday, 9 Muharram 1444 / 07 August 2022

Setengah Musim J1 League 2022, Yokohama Marinos di Puncak

Sabtu 25 Jun 2022 12:52 WIB

Red: Israr Itah

Tim Yokohama Marinos.

Tim Yokohama Marinos.

Foto: Dok J.LEAGUE - all rights reserved
Marinos berhasil meraih 10 kemenangan, empat hasil imbang, dan hanya tiga kali kalah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Yokohama Marinos tampil perkasa hingga setengah musim Meiji Yasuda J1 League 2022. Juara J League 2019 ini sementara memuncaki klasemen dengan mengumpulkan 34 poin.

Marinos berhasil meraih 10 kemenangan, empat hasil imbang, dan hanya tiga kali kalah dalam 17 laga, mencetak 32 gol dan kebobolan 18 kali.

Baca Juga

Kehilangan Daizen Maeda yang diboyong Celtic FC ke Liga Skotlandia tak membuat Marinos kehilangan ketajaman. Sebab, im asuhan Kevin Muscat punya tujuh pemain yang mencetak setidaknya dua gol.

Tim asal Prefektur Kanagawa itu unggul satu poin saja atas dua pesaing utama mereka, Kashima Antlers dan Kawasaki Frontale, yang melengkapi posisi tiga teratas alias zona Liga Champions Asia.

Antlers dan Frontale sama-sama meraih 33 angka hasil dari 10 kemenangan, tiga imbang, dan empat kali kalah, dengan Antlers punya selisih gol +7, unggul dari Frontale yang hanya memiliki selisih gol +6.

Kashima Antlers adalah tim tersukses sepanjang masa J1 League dan kini berusaha mengincar gelar kesembilan mereka sepanjang sejarah. Sedangkan Kawasaki Frontale adalah raja baru Jepang, mereka empat kali juara Meiji Yasuda J1 League dalam lima musim terakhir.

Di sisi lain klasemen, Vissel Kobe jadi anomali. Musim lalu mereka finis di posisi ketiga klasemen, akan tetapi kini mereka menempati posisi buncit dalam paruh pertama J1 League.

Dari 17 laga yang sudah berjalan, Vissel Kobe baru meraih 11 poin hasil dari dua kemenangan, lima imbang, dan 10 kali mengalami kekalahan. Pelatih Atsuhiro Miura dipecat pada 20 Maret 2022 lalu kemudian digantikan oleh pelatih asal Spanyol, Miguel Angel Lotina, untuk menukangi Andres Iniesta dkk.

Vissel Kobe berjarak lima angka dari dua tim di atasnya, Shimizu S-Pulse dan Shonan Bellmare, yang melengkapi tiga tim di zona merah degradasi saat ini. Kedua tim sama-sama baru mengumpulkan 16 angka, berjarak satu poin dari zona aman yang diisi Gamba Osaka di posisi ke-15 klasemen.

Berbicara soal statistik, Yokohama F. Marinos sebagai pemuncak klasemen juga jadi tim yang paling banyak mencetak gol dengan 32 kali, disusul oleh Kashima Antlers (28 gol), Kawasaki Frontale (25 gol), dan Kashiwa Reysol (25 gol).

Avispa Fukuoka jadi tim yang paling kokoh dengan baru kebobolan 13 gol saja, unggul dari catatan kebobolan Sanfrecce Hiroshima (14 gol), dan Kashiwa Reysol (15 gol).

Hokkaido Consadole Sapporo, Kashiwa Reysol, dan Kyoto Sanga jadi tim paling banyak mendapatkan kartu kuning dengan masing-masing mengoleksi 24 kartu kuning.

Sedangkan soal kartu merah, empat tim punya catatan tiga kartu merah: Shonan Bellmare, Yokohama F. Marinos, Urawa Red Diamonds, dan Hokkaido Consadole Sapporo.

Sagan Tosu jadi yang menguasai soal jarak tempuh rata-rata per laga (123.624 km) dan juga jumlah sprint per laga (227 kali).

Beralih ke catatan individu, Ayase Ueda (Kashima Antlers) jadi top skor sementara J1 League dengan sudah mengemas 10 gol. Ueda unggul atas Peter Utaka dari Kyoto Sanga dengan delapan gol, serta Anderson Lopes (Yokohama F. Marinos) dan Shuto Machino (Shonan Bellmare) yang punya catatan tujuh gol.

Sedangkan soal catatan assist, Yuma Suzuki (Kashima Antlers) jadi yang terbanyak dengan tujuh assist.

Kiper andalan timnas Jepang, Shuichi Gonda (Shimizu S-Pulse), jadi kiper dengan catatan penyelamatan terbanyak dengan 59 kali penyelamatan.

Pemain Sagan Tosu, Kei Koizumi, jadi pemain yang paling banyak melakukan tekel (64 kali) serta jadi pemain dengan jarak tempuh terjauh (202.3 km). Sedangkan pemain Sanfrecce Hiroshima, Tomoya Fujii, jadi pemain dengan jumlah sprint terbanyak (617 kali).

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA